Jumat, 19 September 2014 Waktu UTC: 01:45

Berita / Dunia / Asia Pasifik

Kelompok HAM Serukan Afghanistan Hentikan Hukuman Mati

Kelompok-kelompok hak asasi internasional menyerukan agar Afghanistan menghentikan penggunaan hukuman mati, setelah pihak berwenang mengeksekusi delapan narapidana.

Pasukan Afghanistan menangkap beberapa tersangka Taliban dalam operasi di Herat (foto: dok). Kelompok Taliban mengancam pembalasan jika anggotanya dijatuhi hukuman mati.
Pasukan Afghanistan menangkap beberapa tersangka Taliban dalam operasi di Herat (foto: dok). Kelompok Taliban mengancam pembalasan jika anggotanya dijatuhi hukuman mati.
Presiden Afghanistan Hamid Karzai menyetujui eksekusi hari Selasa (20/11) terhadap narapidana yang dinyatakan bersalah melakukan pembunuhan, pemerkosaan, dan penculikan.

Menurut para pejabat Afghanistan, delapan narapidana lagi akan dieksekusi dalam beberapa hari mendatang.

Organisasi Human Rights Watch dan Amnesty International menyatakan keprihatinan mengenai kemampuan sistem peradilan Afghanistan memastikan proses yang adil. Kedua organisasi menentang hukuman mati dalam kasus apapun.

Misi Uni Eropa di Afghanistan juga menyatakan keprihatinan serius mengenai eksekusi di Afghanistan dan menyerukan agar para pejabat negara itu memberlakukan moratorium pelaksanaan hukuman mati.

Sementara itu dalam pernyataan hari Rabu (21/11), kelompok militan Taliban mengatakan, pihaknya menerima laporan bahwa beberapa anggota Taliban menghadapi hukuman mati. Taliban mengancam akan ada akibat berat bagi para legislator dan para pejabat mahkamah dan pemerintah jika hukuman mati itu dilaksanakan.
Forum ini telah ditutup.
Komentar-komentar
     
Tidak ada komentar di forum ini. Jadi yang pertama dan pasang komentar Anda

Ikuti Kami

 Aktivitas di Facebook