Tautan-tautan Akses

Yunani Tutup Bank, Berlakukan Pengendalian Modal


PM Yunani Alexis Tsipras mengumumkan akan menutup bank-bank di negara itu dan membatasi penarikan uang tunai (foto: dok).

PM Yunani Alexis Tsipras mengumumkan akan menutup bank-bank di negara itu dan membatasi penarikan uang tunai (foto: dok).

PM Yunani Alexis Tsipras hari Minggu (28/6) mengatakan bank-bank di negara itu akan ditutup dan penarikan tunai dibatasi.

Perdana Menteri Yunani Alexis Tsipras hari Minggu (28/6) mengatakan bank-bank di negara itu akan ditutup dan penarikan tunai dibatasi akibat kebuntuan utang yang semakin mendalam antara Yunani dan para pemberi pinjaman internasional.

Dalam pidato yang disiarkan secara nasional, PM Tsipras menyalahkan negara-negara kreditor atas krisis yang mengancam keanggotaan Yunani dalam blok 19 negara mata uang euro. Ia tidak memberi rincian berapa lama bank-bank Yunani akan ditutup atau sejauh mana kontrol diterapkan atas uang para nasabah.

Pemimpin Yunani yang beraliran radikal kiri itu mengatakan penolakan Eropa terhadap permintaan Yunani bagi perpanjangan dana talangan hingga setelah penyelenggaran referendum tanggal 5 Juli.

Referendum itu akan menentukan apakah rakyat menerima langkah-langkah penghematan baru yang diminta oleh pemberi pinjaman adalah "tindakan yang belum pernah terjadi sebelumnya berdasarkan standar Eropa, mempertanyakan hak rakyat berdaulat untuk mengambil keputusan."

Batas waktu dana talangan berakhir hari Selasa, dengan Yunani meminta $ 8 milyar lebih supaya dapat membayar pinjaman jatuh tempo sebesar $ 1,8 milyar kepada Dana Moneter Internasional. Tapi pemerintah Yunani menolak keras permintaan para kreditor bagi langkah-langkah penghematan lebih lanjut, termasuk tambahan pemotongan pensiun.

Bank Sentral Eropa mengatakan tetap membuka jalur dana kredit darurat bagi bank-bank Yunani, meskipun para nasabah antri panjang di depan mesin-mesin ATM untuk menarik tunai tabungan mereka. Keputusan itu membuka jalur kelangsungan bantuan keuangan ke Athena, tetapi tidak memberi uang lebih banyak. Bank sentral Eropa mengatakan mungkin akan mempertimbangkan dananya, tetapi belum ada tanda-tanda penyelesaian dalam kebuntuan antara Yunani dan para kreditor.

Menteri Keuangan Yunani Yanis Varoufakis mengisyaratkan, pemerintah mungkin tidak akan membayar hutangnya sebesar $ 1,8 milyar kepada IMF. Ia mengatakan bank sentral Eropa, kreditur Yunani lainnya, meraih keuntungan dari obligasi Yunani pada tahun 2014 dan harusnya bisa mentransfer uang itu ke IMF untuk menutup pembayaran pinjaman.

Direktur Pelaksana IMF Christine Lagarde mengatakan ia kecewa terkait kebuntuan pembicaraan antara Yunani dengan para kreditor, tetapi tidak menyebutkan bank sentral mengucurkan dana untuk membayar IMF.

"Saya tetap yakin pendekatan yang seimbang diperlukan untuk membantu memulihkan stabilitas ekonomi dan pertumbuhan di Yunani, dengan reformasi struktural dan fiskal yang tepat, didukung pembiayaan yang tepat dan kebijakan berkesinambungan bagi hutang," kata Lagarde dalam sebuah pernyataan.

Di Washington, Gedung Putih mengatakan Presiden Barack Obama dan Kanselir Jerman Angela Merkel berbicara melalui telepon dan setuju bahwa "sangat penting" bagi Yunani untuk melanjutkan reformasi dan pertumbuhan ekonominya bersama blok 19 negara mata uang euro.

Presiden ECB Mario Draghi mengatakan bank sentral bekerja sama dengan Bank of Greece untuk menjaga stabilitas keuangan.

Namun, para nasabah Yunani khawatir pemerintah akan memberlakukan batas penarikan tunai seperti yang diumumkan oleh PM Tsipras. Para nasabah antri di depan mesin ATM selama akhir pekan untuk mengambil uang tunai. Beberapa mesin kehabisan uang, tetapi ATM-ATM lainnya diisi ulang.

XS
SM
MD
LG