Tautan-tautan Akses

WHO: Mayoritas Penderita Depresi Tak Dapat Perawatan Memadai


Bahkan di negara-negara kaya dengan layanan kesehatan yang relatif baik, kurang dari 20 persen pasien depresi mendapatkan perawatan yang layak.

Bahkan di negara-negara kaya dengan layanan kesehatan yang relatif baik, kurang dari 20 persen pasien depresi mendapatkan perawatan yang layak.

WHO memperkirakan bahwa 350 juta orang dari berbagai usia menderita depresi, dan kondisi ini merupakan sebab utama disabilitas di seluruh dunia.

Mayoritas besar dari sekitar 350 juta orang di dunia yang menderita depresi tidak menerima bahkan standar minimal perawatan yang layak, menurut sebuah studi internasional yang didukung oleh Badan Kesehatan Dunia (WHO).

Riset tersebut, yang mencakup hampir 50.000 orang di 21 negara, menemukan bahwa bahkan di negara-negara kaya dengan layanan kesehatan yang relatif baik, kurang dari 20 persen pasien depresi mendapatkan perawatan yang layak.

Di negara-negara miskin situasinya jauh lebih buruk, menurut studi tersebut, dengan hanya satu dari 27 orang dengan depresi mendapatkan perawatan yang layak.

"Sebagian besar perawatan yang ditawarkan kepada orang-orang dengan depresi gagal," ujar Graham Thornicroft, profesor di King’s College London yang memimpin studi tersebut.

Ia menyerukan badan-badan nasional dan internasional untuk meningkatkan sumber daya dan skala penyediaan layanan kesehatan mental "jadi tidak ada penderita depresi yang tertinggal."

WHO memperkirakan bahwa 350 juta orang dari berbagai usia menderita depresi, dan kondisi ini merupakan sebab utama disabilitas di seluruh dunia.

Mereka menemukan bahwa meskipun ada peningkatan kesadaran bahwa depresi bisa didiagnosa dan seringkali berhasil diobati menggunakan terapi psikologis atau obat, perawatan-perawatan itu tidak tersedia secara luas.

"Menyediakan perawatan dengan skala yang disyaratkan untuk merawat semua penderita depresi itu penting, tidak hanya untuk mengurangi disabilitas dan kematian akibat bunuh diri, tapi juga dari perspektif moral dan hak asasi manusia, dan untuk membantu orang-orang untuk menjadi anggota masyarakat yang sepenuhnya produktif," ujar Thornicroft.

Studi tersebut, yang diterbitkan dalam British Journal of Psychiatry, Kamis (1/12), menganalisis data dari survei kesehatan mental WHO di 21 negara, termasuk Brazil, Bulgaria, Kolombia, Irak, Meksiko, Nigeria, China, Argentina, Perancis, Jerman, Israel, Jepang, Portugal, Spanyol dan Amerika Serikat.

Para peneliti mendefinisikan perawatan layak minimal sebagai farmakoterapi, yaitu sedikitnya pengobatan selama sebulan plus empat kunjungan atau lebih ke dokter, atau psikoterapi, yaitu sedikitnya delapan kunjungan ke tenaga profesional apa pun termasuk penasihat agama atau spiritual, pekerja sosial atau konselor. [hd]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG