Tautan-tautan Akses

Vietnam Devaluasi Mata Uangnya 1 Persen


Mata uang Vietnam dong, di Asia Commercial Bank di Hanoi.

Mata uang Vietnam dong, di Asia Commercial Bank di Hanoi.

Setelah devaluasi yuan China yang besar, pasar dalam negeri sangat prihatin dengan dampak negatif kenaikan suku bunga oleh bank sentral Amerika Serikat.

Vietnam membiarkan mata uangnya melemah 1 persen hari Rabu (19/8) menyusul devaluasi yuan China dan berjaga-jaga akan kemungkinan kenaikan suku bunga di Amerika Serikat.

Kurs acuan yang ditetapkan bank sentral melemah ke 21.890 dong untuk 1 dolar Amerika dan kurs mata uang dong dapat diperjual belikan 3 persen di atas atau di bawah kurs acuan, naik dari 2 persen sebelumnya, menurut bank sentral Vietnam dalam pernyataan tertulis.

“Setelah devaluasi yuan China yang besar, pasar dalam negeri sangat prihatin dengan dampak negatif kenaikan suku bunga oleh bank sentral Amerika Serikat,” menurut pernyataan itu.

Pernyataan itu seterusnya mengatakan bahwa bank sentral memperlebar batasan kenaikan dan penurunan kurs yang memungkinkan dong dapat melemah lebih jauh, “untuk memimpin pasar dengan proaktif dan mencegah dampak negatif kemungkinan kenaikan suku bunga bank sentral Amerika.”

Pekan lalu, China mendevaluasi yuan hampir 4,7 persen, yang menurut pemerintah adalah bagian dari reformasi yang dimaksudkan untuk membuat kurs mata uangnya lebih berorientasi pasar. Tetapi keputusan itu memperkuat kekhawatiran mengenai kesehatan ekonomi nomor dua terbesar di dunia itu, setelah kejatuhan ekspornya.

Perdagangan dua arah antara Vietnam dan China bernilai US$59 milyar tahun lalu, dimana Vietnam mencatat defisit $29 milyar.

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG