Tautan-tautan Akses

UNHRC Kutuk Pelanggaran HAM di China


Suasana sidang Dewan Hak Asasi Manusia PBB di Jenewa, Swiss. (Foto: Dok)

Suasana sidang Dewan Hak Asasi Manusia PBB di Jenewa, Swiss. (Foto: Dok)

Diplomat China menolak kecaman yang dipimpin Amerika itu dan mengkritik Amerika atas kejahatan yang mencakup "pemerkosaan dan pembunuhan" warga sipil.

Amerika Serikat dan negara-negara Barat hari Kamis (10/3) mengecam "catatan hak asasi manusia di China yang terus bermasalah," dalam pernyataan bersama yang belum pernah dikeluarkan sebelumnya dalam sidang Dewan HAM PBB (UNHRC)di Jenewa.

Kepada VOA, seorang pejabat Departemen Luar Negeri Amerika mengatakan pernyataan bersama itu "tindakan kolektif pertama yang diambil terhadap China di Dewan HAM sejak dewan itu dibentuk tahun 2007."

Diplomat China Fu Cong menolak kecaman yang dipimpin Amerika itu. Ia mengkritik Amerika atas kejahatan yang mencakup "pemerkosaan dan pembunuhan" warga sipil.

Fu mengatakan kepada Dewan itu, "Amerika diketahui melakukan pelanggaran terhadap tahanan dalam penjara Guantanamo, kekerasan dengan senjata api merajalela, dan rasisme adalah penyakit yang mengakar."

Pernyataan bersama itu menyebut kasus penghilangan tanpa penjelasan baru-baru ini dan pemulangan paksa warga China dan warga asing dari luar daratan China, tindakan yang "tidak bisa diterima," "menyimpang" dari harapan masyarakat internasional dan "tantangan bagi aturan yang didasarkan pada tatanan internasional."

Pernyataan bersama itu juga menyampaikan keprihatinan atas "semakin banyaknya pengakuan yang disiarkan di media pemerintah" sebelum ada dakwaan atau proses peradilan.

Direktur Human Rights Watch China, Sophie Richardson, memuji pernyataan bersama itu, dan mengatakan butuh sikap yang belum pernah ada dan berani untuk mengutuk tindakan keras China yang terus terjadi terhadap HAM.

Pernyataan bersama itu didukung Amerika, Irlandia, Inggris, Australia, Jerman, Belanda, Jepang, Norwegia, Islandia, Denmark, Swedia dan Finlandia. [ka/al]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG