Tautan-tautan Akses

Ulama Kutuk Ekstremis Islam Lolos dari Serangan Maut


Direktur Bangladesh Jamiatul Ulama (BJU) Maulana Fariduddin Masoud mengumumkan fatwa pelanggaran hukum Islam. (Foto: dok.)

Direktur Bangladesh Jamiatul Ulama (BJU) Maulana Fariduddin Masoud mengumumkan fatwa pelanggaran hukum Islam. (Foto: dok.)

Seorang ulama Islam senior Bangladesh, yang baru-baru ini mengeluarkan fatwa bahwa kekerasan dan pembunuhan orang tak bersalah adalah pelanggaran hukum Islam, lolos dari upaya pembunuhannya yang telah menewaskan paling sedikit empat orang.

Beberapa menit sebelum imam besar Maulana Fariduddin Masoud tiba untuk memimpin sholat Idul Fitri yang dihadiri sekitar 300 ribu jemaah di Kishoreganj Kamis, polisi mencegat dan bertempur dengan kelompok bersenjata yang sedang menuju lokasi itu.

Kelompok kecil yang membawa senjata api, bom dan parang itu kemungkinan orang-orang yang membunuh sejumlah warga asing dan Bangladesh pekan lalu dalam serangan di ibukota, Dhaka.

Pertempuran pecah di pos pemeriksaan di luar lapangan sholat ied, dan laporan mengatakan militan melemparkan bom ke arah polisi. Dua polisi, satu militan dan seorang jemaah perempuan tewas dalam pertempuran, dan belasan lainnya luka-luka.

Salah satu penyerang, seorang pria berusia 19 tahun, cedera dan ditangkap hidup-hidup.

Seorang sumber pemerintah mengatakan militan muda itu mengaku, dia dan 7 temannya berencana membunuh Maulana Masoud. Tidak jelas apakah masih ada militan yang diburu.

Para pemimpin Muslim di Bangladesh dan Perdana Menteri Sheikh Hasina mengutuk serangan di Kishoreganj yang terletak sekitar 140 kilometer dari Dhaka. [as/uh]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG