Tautan-tautan Akses

Ukraina Berlakukan Kembali Wajib Militer


Anggota kelompok militan bersenjata pro-Rusia berjaga-jaga di barikade dekat kota Slovyansk, Ukraina timur (30/4). (AP/Sergei Grits)

Anggota kelompok militan bersenjata pro-Rusia berjaga-jaga di barikade dekat kota Slovyansk, Ukraina timur (30/4). (AP/Sergei Grits)

Presiden Oleksandr Turchynov menandatangani dekrit wajib militer hanya beberapa jam setelah Vladimir Putin menuntut penarikan tentara Ukraina di daerah yang rusuh.

Ukraina telah memberlakukan kembali wajib militer untuk menghadapi kaum separatis pro-Rusia yang semakin meningkatkan kekerasan dan telah merebut gedung-gedung di kira-kira 12 kota di Ukraina timur yang berbahasa Rusia.

Presiden sementara Oleksandr Turchynov menandatangani dekrit wajib militer Kamis (1/5), hanya beberapa jam setelah Presiden Rusia Vladimir Putin menuntut agar Ukraina menarik semua tentaranya dari daerah rusuh dekat perbatasan Rusia itu.

Putin menyampaikan tuntutan itu dalam pembicaraan telepon dengan Kanselir Jerman Angela Merkel, yang akan bertemu dengan Presiden Amerika Barack Obama Jumat di Washington.

Kantor berita Interfax Rusia mengatakan Putin juga menekankan perlunya dialog nasional yang luas di Ukraina yang melibatkan semua daerah dan kekuatan politik.

Dekrit wajib militer Ukraina, yang sasarannya pemuda berusia 18 sampai 25 tahun, ditandatangani sehari setelah pemimpin Ukraina itu mengatakan pemerintahannya tidak berdaya menumpas gerakan separatis pro-Rusia yang meningkat di dua daerah bagian timur.
XS
SM
MD
LG