Tautan-tautan Akses

Tim Bola Basket Putri Qatar Minta Larangan Jilbab Dicabut dalam Asian Games


Atlet Bahrain, Ruqaya Al Ghasra, 26, memakai hijab dalam pertandingan lari di Olimpiade Beijing.

Atlet Bahrain, Ruqaya Al Ghasra, 26, memakai hijab dalam pertandingan lari di Olimpiade Beijing.

Meski banyak cabang olahraga mengizinkan jilbab, badan pengurus bola basket dunia tidak mengizinkan jilbab dalam pertandingan internasional.

Tim bola basket putri Qatar masih berharap akan diperbolehkan bermain dengan mengenakan jilbab di Asian Games, menurut kepala kontingen Qatar Kamis (25/9), meski para pejabat diperkirakan akan memberlakukan diskualifikasi jika mereka akan tetap mengenakan jilbab.

Sengketa atas penolakan tim Qatar menanggalkan jilbab mereka dipandang oleh sebagian orang sebagai peraturan yang mendiskriminasi perempuan Muslim – dan akibat yang ditimbulkannya, yaitu pembatalan pertandingan Qatar melawan Mongolia telah menciptakan keributan besar dalam pesta olahraga itu.

Meski banyak cabang olahraga mengizinkan jilbab – jilbab tersebut dikenakan pada pertandingan yang berkisar dari bowling hingga bulutangkis -- badan pengurus bola basket dunia tidak mengizinkan jilbab dalam pertandingan internasional.

Pembicaraan masalah itu terhenti Rabu, ketika tim putri Qatar membatalkan pertandingan melawan Mongolia setelah diberitahu mereka tidak dapat mengenakan jilbab dalam pertandingan.

Khalil al-Jabir, kepala kontingen Qatar, mengatakan tim mereka akan pergi ke pertandingan dan tetap berharap kompromi akan dicapai untuk mengizinkan mereka bertanding.

Ia mengatakan tim mereka juga akan menuntut pertandingan pengganti atas pertandingan yang mereka batalkan. Ia mengatakan Kamis timnya “tidak mungkin akan bertanding” dalam sisa turnamen bola basket jika jilbab tetap dilarang.

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG