Tautan-tautan Akses

'The Look of Silence,' Pembantaian Massal di Indonesia Tahun 1965 di Mata Keluarga Korban


Sutradara "The Act of Killing" Joshua Oppenheimer (kanan) berbicara dengan tokoh utama filmnya, Anwar Congo (kedua dari kiri, memakai topi). (AP/Drafthouse Films)

Sutradara "The Act of Killing" Joshua Oppenheimer (kanan) berbicara dengan tokoh utama filmnya, Anwar Congo (kedua dari kiri, memakai topi). (AP/Drafthouse Films)

Usai “The Act of Killing” atau “Jagal”, sutradara Joshua Oppenheimer dan ko-sutradara Indonesia yang anonim akan merilis “The Look of Silence” atau “Senyap”. Seperti sebelumnya, dokumenter ini kembali menyoroti pembantaian massal tahun 1965 di Indonesia namun dari sudut pandang yang berbeda.

Bertolak belakang dengan “The Act of Killing” atau “Jagal” yang menyoroti kekerasan massal 1965 dari sisi pelaku, film kedua yang berjudul “The Look of Silence” melihatnya dari sisi keluarga korban.

Film yang dalam bahasa Indonesia berjudul “Senyap” ini diproduksi oleh tim yang sama di balik film nominasi Oscar “Jagal,” termasuk sutradara Amerika Joshua Oppenheimer, dan seorang ko-sutradara Indonesia yang memilih identitasnya dirahasiakan karena khawatir mendapat tekanan dari pemerintah.

Ko-sutradara anonim tersebut mengatakan kepada VOA bahwa dalam film kedua yang masih berlatar belakang di Sumatera Utara ini, mereka berusaha melihat bagaimana korban menyusun sejarah bagi mereka sendiri.

Selain Joshua dan sineas anonim tersebut, “Senyap” juga melibatkan seorang sutradara Indonesia lain. Semua sutradara dan kru Indonesia yang terlibat dalam film ini akan tetap merahasiakan identitas mereka, jelas ko-sutradara.

Ko-sutradara yang anonim itu mengatakan, “Pertimbangannya, meskipun film kedua ini mungkin tidak seberapa memancing tekanan atau ancaman tapi sama saja dengan menulis nama di film sebelumnya. Karena orang akan mudah membuat asosiasi.”

“The Look of Silence” atau “Senyap” kini sedang dalam proses penyuntingan akhir dan rencananya akan dirilis sekitar bulan September atau Oktober tahun ini.

Dokumenter sebelumnya, “The Act of Killing” atau “Jagal” meraih nominasi Film Dokumenter Terbaik dalam ajang Oscar yang akan diumumkan pada bulan Maret di Los Angeles.

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG