Tautan-tautan Akses

Tes Darah Sederhana Mungkin Dapat Deteksi Dini Kanker Payudara


Sebanyak 1200 balon merah muda di atas langit Sofia, Bulgaria, sebagai bagian kampanye meningkatkan kesadaran akan pencegahan dan perawatan kanker payudara.

Sebanyak 1200 balon merah muda di atas langit Sofia, Bulgaria, sebagai bagian kampanye meningkatkan kesadaran akan pencegahan dan perawatan kanker payudara.

Para peneliti Oxford University menemukan bahwa tumor payudara menyerap bentuk ringan dari seng, sehingga unsur logam itu dapat dideteksi dalam darah manusia yang mengidap stadium awal kanker.

Sebuah tes darah sederhana yang mendeteksi sebentuk unsur logam seng (zinc) kemungkinan dapat segera tersedia untuk mendiagnosa kanker payudara pada tahap paling dini dan paling dapat diobati.

Para peneliti di Oxford University di Inggris menemukan bahwa tumor payudara menyerap bentuk "ringan" dari seng, sehingga bentuk "berat" dari logam tersebut dapat terdeteksi dalam konsentrasi lebih tinggi dalam darah orang yang mengidap kanker stadium awal.

Untuk mengukur bagaimana tubuh manusia memproses seng, para peneliti mengadaptasi teknik-teknik yang biasanya digunakan untuk menganalisa jejak isotop-isotop logam dalam studi perubahan iklim dan formasi planet.

Telah diketahui selama lebih dari 10 tahun bahwa ada konsentrasi seng yang tinggi dalam tumor payudaya yang mengandung kanker, menurut Fiona Larner dari Departemen Ilmu Bumi di Oxford.

Namun Larner, yang memimpin riset itu, mengatakan bahwa mekanisme-mekanisme molekuler yang menyebabkan hal ini belum diketahui.

Studi yang melihat bagaimana tubuh manusia memproses logam diterbitkan dalam Royal Society of Chemistry Journal Metallomics.

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG