Tautan-tautan Akses

AS

Terlibat Kecelakaan Fatal, Caitlyn Jenner Hadapi Ancaman Pidana

  • Associated Press

Caitlyn Jenner saat menerima penghargaan Arthur Ashe di Microsoft Theater, Los Angeles, 15 Juli 2015 (Foto: dok).

Caitlyn Jenner saat menerima penghargaan Arthur Ashe di Microsoft Theater, Los Angeles, 15 Juli 2015 (Foto: dok).

Caitlyn Jenner dapat menghadapi tuduhan pembunuhan tidak berencana setelah penyelidikan oleh kantor Sheriff menyatakan ia mengemudikan kendaraan dengan ceroboh, menyebabkan kecelakaan berantai yang menewaskan seorang perempuan di bulan Februari.

Penyidik ​menetapkan Jenner mengemudi pada kecepatan "tidak aman untuk kondisi jalan saat itu," kata juru bicara kantor Sheriff Los Angeles County, Nicole Nishida.

Jenner menderek kendaraan off-road di sebuah trailer di belakang kendaraan yang ia kemudikan, sebuah Cadillac Escalade, tanggal 7 Februari. Ia mencoba menghindari mobil yang melambat di depannya, saat mendekati lampu lalu lintas di Pacific Coast Highway, Malibu.

Jenner tidak dapat menghentikan kendaraan sebelum SUV-nya menabrak dua mobil, mendorong sebuah mobil Lexus ke arah jalur berlawanan dan juga menabrak sebuah mobil Toyota Prius. Pengemudi Lexus, Kim Howe (69 tahun), tewas ketika mobilnya ditabrak sebuah mobil Hummer dari depan.

Daniel W. Vomhof, seorang pakar rekonstruksi kecelakaan, mengatakan berat tambahan yang dimuat trailer membuat Jenner sulit untuk menghentikan kendaraan dengan cepat.

Kantor Sheriff Los Angeles Country tidak memberikan rekomendasi resmi bagi tuntutan pidana. Namun, penyelidikan menemukan bukti yang cukup untuk mendukung pembunuhan tidak berencana akibat kecelakaan lalu-lintas, kata Nishida.

Jika terbukti bersalah, Jenner bisa menghadapi hukuman satu tahun di penjara.

Penyidik akan menyerahkan hasil temuan mereka kepada jaksa pada akhir Agustus dan jaksa akan menentukan, jika ada, tuntutan yang akan diajukan kepada Jenner.

Pengacara Jenner, Blair Berk, menolak berkomentar mengenai kasus ini.

Karena Jenner tidak memiliki catatan kriminal sebelumnya, sepertinya ia tidak akan dijatuhi hukuman penjara bahkan jika terbukti bersalah, kata Vomhof, yang telah bersaksi dalam 3.500 kasus persidangan. Ia mengatakan Jenner kemungkinan akan harus membayar denda atau menjalani masa percobaan - atau jaksa bahkan mungkin mengajukan tuntutan atas pelanggaran hukum yang lebih ringan.

Vomhof mengatakan pengalaman Jenner menarik trailer bermuatan mungkin juga ikut memiliki andil dalam menentukan tuntutan apa yang akan dikenakan kepadanya, demikian juga dengan seberapa rinci penyelidikan polisi dalam merekam kecepatan dan jarak di lokasi kecelakaan.

Kecelakaan fatal itu terjadi beberapa bulan sebelum transisi Caitlyn Jenner. Dia sebelumnya dikenal sebagai Bruce Jenner, juara Olimpiade dasalomba 1976 dan ayah tiri Kim Kardashian.

Anak tiri Howe, korban yang tewas, telah mengajukan gugatan perdata terhadap Jenner untuk menuntut ganti rugi.

Gugatan dari Dana Redmond dan William Howe tidak menyebutkan secara spesifik jumlah ganti rugi yang mereka ajukan. Mereka mengklaim Jenner lalai ketika kendaraannya bertabrakan dengan kendaraan ibu tiri mereka, menyebabkan mereka dan anggota keluarga lainnya menderita "kerugian besar."

Pengacara untuk anak angkat Howe, Dana Redmond dan William Howe, tidak segera menjawab permintaan untuk berkomentar mengenai gugatan tersebut.

Korban lainnya, Jessica Steindorff, yang mengemudikan Toyota Prius, juga mengajukan gugatan atas kerugian yang tidak disebutkan secara spesifik. Pengacara Steindorff, Brad Simon, juga belum berkomentar.

Jenner mengumumkan transisinya secara terbuka beberapa bulan lalu. Ia bertekad menggunakan status selebritinya untuk mendorong agar masyarakat dapat lebih menerima kaum transgender.

XS
SM
MD
LG