Tautan-tautan Akses

Presiden Xi: Tanpa Reformasi, Tak Ada Kemajuan Bisnis di China


Presiden China Xi Jinping berbicara dalam sebuah acara di Seattle, Washington dalam lawatannya ke AS (22/9).

Presiden China Xi Jinping berbicara dalam sebuah acara di Seattle, Washington dalam lawatannya ke AS (22/9).

Presiden China Xi Jinping hari Rabu (23/8) berjanji negaranya akan mencabut hambatan investasi asing dan meningkatkan perlindungan hak atas kekayaan intelektual atau HAKI.

Presiden China Xi Jinping berbicara di depan pendiri Amazon.com, Jeff Bezos, investor milyarder Warren Buffett dan para pemimpin tinggi ekonomi Amerika dan China lainnya hari Rabu (23/8), berjanji negaranya akan mencabut hambatan investasi asing dan meningkatkan perlindungan hak atas kekayaan intelektual atau HAKI.

Pertemuan Xi dengan para pemimpin bisnis di Seattle merupakan bagian dari kunjungannya yang penuh kesibukan. Ia juga meninjau pabrik pesawat Boeing di Everett, kawasan industri Microsoft dan mengunjungi SMA di Tacoma, di mana ia menerima sebuah bola dan kaos sepakbola khusus.

Pembicaraan tertutup dengan Presiden Xi itu dihadiri 30 eksekutif di antaranya, Kepala eksekutif (CEO) Apple, Tim Cook, CEO Microsoft Satya Nadella dan pemilik bisnis raksasa China, Alibaba, Jack Ma, dengan moderator mantan Menteri Keuangan Amerika, Henry Paulson.

Meskipun Presiden Xi memahami kesulitan selagi ekonomi China yang mengandalkan ekspor beralih untuk memenuhi kebutuhan kelas menengah, Xi mengatakan China akan terus mempertahankan “pertumbuhan ekonomi dengan laju kecepatan menengah dan tinggi untuk waktu yang lama.''

“China akan terus membuka diri lebih luas ke dunia luar”, kata Xi melalui penerjemahnya. ``Tanpa reformasi, tidak akan ada tenaga pendorong, dan tanpa keterbukaan, tidak akan ada kemajuan. Ada berita baik dan saya percaya akan ada lebih banyak berita baik pada masa depan”.

China akan “berdiri kokoh” melindungi hak atas kekayaan intelektual, tambahnya.

Xi menyebut tiga faktor yang mengakibatkan perekonomian China belakangan ini melamban – masalah ekonomi dunia, upaya-upaya pemerintah China untuk menegakkan peraturan secara proaktif dan “masalah-masalah struktural yang berlarut-larut” di China.

Satu hal besar yang menjadi perhatian para pejabat eksekutif bisnis Amerika adalah sebuah rencana perjanjian yang akan memberi kerangka kerja bagi investasi yang lebih luas pada perekonomian di masing-masing negara.

Semua CEO Amerika yang ikut dalam forum yang diselenggarakan oleh Paulson Institute itu, menandatangani surat untuk Xi dan Presiden Barack Obama, mendesak mereka agar mendukung rencana - perjanjian itu dan mereka mendapat kata-kata yang membesarkan hati dari Presiden Xi hari Rabu. [PSw/Isa]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG