Tautan-tautan Akses

Tahanan Palestina Terus Mogok Makan


Ibu Bilal Kayed, seorang Palestina yang mogok makan, memegang fotonya saat melakukan protes menuntut pembebasannya di Barzilai Hospital kota kota Ashkelon, Israel selatan, 9 Agustus 2016 (REUTERS/Amir Cohen)

Ibu Bilal Kayed, seorang Palestina yang mogok makan, memegang fotonya saat melakukan protes menuntut pembebasannya di Barzilai Hospital kota kota Ashkelon, Israel selatan, 9 Agustus 2016 (REUTERS/Amir Cohen)

Seorang Palestina yang ditahan, yang telah melakukan mogok makan selama dua bulan untuk memperkuat tuntutan pembebasannya, bertekad untuk terus mogok makan walaupun kesehatannya memburuk, kata keluarganya dan kelompok yang membelanya.

Bilal Kayed, 34 tahun, mulai mogok makan tanggal 14 Juni, setelah Israel memerintahkannya ditahan tanpa dikenakan tuduhan, setelah penyelesaian hukuman penjara empat belas setengah tahunnya, kata sanak saudaranya.

Keluarga tersebut mempunyai perasaan yang saling bertentangan, perasaan yang menghendakinya dibebaskan tetapi khawatir akan kesehatannya.

“Kami hanya dapat mendukungnya dalam pemogokannya," kata kakaknya yang berusia 41-tahun, Soha Hussein, hari Sabtu di rumah keluarga itu di desa Assira al-Shamaliya. “Jadi kami mengatakan teruskan mogok, tetapi jaga supaya tetap hidup dan dapat pulang ke rumah.”

Dinas Penjara Israel mengatakan hari Minggu bahwa Kayed sedang dipantau oleh staff medis dan telah menjalani pemeriksaan di rumah sakit. [gp]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG