Tautan-tautan Akses

Survei: Warga AS Lebih Takut Kekerasan dari Sesama daripada Teroris Asing


Warga AS yang berduka melakukan doa bersama Rabu (17/4) di Balai Kota Boston, Massachussets untuk para korban ledakan pada Marathon Boston. (AP/Matt Rourke)

Warga AS yang berduka melakukan doa bersama Rabu (17/4) di Balai Kota Boston, Massachussets untuk para korban ledakan pada Marathon Boston. (AP/Matt Rourke)

Sebuah jajak pendapat menunjukkan sebagian besar warga AS lebih takut akan tindak kekerasan dari sesama orang Amerika dibandingkan orang asing.

Sebagian besar warga Amerika Serikat melihat ancaman terbesar terhadap keselamatan publik datang dari aksi-aksi kekerasan secara acak yang dilakukan sesama orang Amerika dibandingkan terorisme asing, menurut jajak pendapat Reuters/Ipsos yang dilakukan dua hari sejak pemboman Marathon Boston.

Jajak pendapat tersebut menunjukkan bahwa orang Amerika merasa hidup dalam bahaya menyusul serangkaian serangan sejak Juli tahun lalu: Di sebuah bioskop di Colorado, di sebuah kuil Sikh di Wisconsin, di sebuah sekolah dasar Connecticut dan sekarang di Marathon Boston.

Saat ditanya peristiwa mana yang merupakan ancaman terbesar terhadap keselamatan masyarakat Amerika secara umum, 56 responden mengatakan tindak kekerasan yang acak, seperti penembakan massal yang dilakukan warga Amerika; 32 persen mengatakan terorisme asing yang dilakukan oleh warga non-Amerika; dan 13 persen mengatakan terorisme domestik yang dimotivasi oleh alasan politik atau agama yang dilakukan oleh warga Amerika.

Hampir duapertiga responden mengatakan mereka yakin sebuah insiden seperti Marathon Boston dapat terjadi di wilayah mereka. Sebanyak 42 persen responden mengatakan insiden Boston meningkatkan rasa ngeri mereka akan keselamatan diri dan keluarga.

Sepasang bom meledak di garis finish pada Marathon Boston Senin dalam serangan terburuk di tanah Amerika sejak 11 September 2001. Serangan ini menewaskan tiga orang, melukai 176 yang lainnya dan membuat 10 orang kehilangan kaki.

Insiden tersebut menyusul tiga penembakan massal yang mengguncang negara tersebut. Pada Juli, seorang pria mengeluarkan serentetan tembakan di dalam sebuah bioskop di Aurora, Colorado. Bulan berikutnya, seorang penembak lagi beraksi di kuil Sikh di Wisconsin; dan pada Desember, seorang pria menerobos masuk Sekolah Dasar Sandy Hook di Newtown, Connecticut, tempat ia membantai 20 anak-anak dan enam orang dewasa.

Meski warga Amerika takut akan serangan lainnya di negara mereka, mereka juga merasa positif dengan respon dari para pejabat terpilih. Menyusul serangan Boston, lebih dari duapertiga responden jajak pendapat menyetujui cara Presiden Barack Obama dan Gubernur Massachusetts Deval Patrick dalam menghadapi krisis tersebut.

Pada saat yang sama, lebih dari setengah responden menyuarakan kekhawatiran bahwa pemboman Boston akan mengarah pada pelanggaran hak-hak mereka sebagai warga negara Amerika.

Jajak pendapat tersebut dilakukan secara daring antara 16 April dan 17 April terhadap 520 responden. (Reuters/Edith Honan)
XS
SM
MD
LG