Tautan-tautan Akses

Suhu Naik, Sebagian Timur Tengah Kelak Tak Bisa Dihuni


Padang pasir di Timur Tengah. (Foto: Ilustrasi)

Padang pasir di Timur Tengah. (Foto: Ilustrasi)

Tim peneliti Max Planck Institute for Chemistry dan Cyprus Institute mengatakan jumlah hari yang "sangat panas" di kawasan itu meningkat pesat sejak 1970.

Hasil kajian baru menunjukkan, perubahan iklim kemungkinan membuat bagian-bagian Timur Tengah – yang kini dihuni lebih dari 500 juta orang - terlalu panas bagi manusia.

Tim peneliti pada Max Planck Institute for Chemistry dan Cyprus Institute mengatakan jumlah hari yang "sangat panas" di kawasan itu meningkat "dua kali lipat" sejak tahun 1970.

Menurut peneliti, bahkan jika kenaikan suhu global dibatasi dua derajat Celsius dibandingkan pada era pra-industri, "suhu pada musim panas di kawasan itu akan naik dua kali lebih cepat" daripada kawasan lain di dunia.

Itu berarti pada pertengahan abad, pada hari-hari terpanas musim panas, "suhu tidak akan kurang dari 30 derajat pada malam hari, dan pada siang hari suhu bisa naik menjadi 46 derajat Celsius."

Lebih jauh, suhu tengah hari di kawasan itu bisa mencapai 50 Celsius, dan mungkin terjadi kenaikan 10 kali lipat dalam jumlah gelombang panas, yang kemungkinan juga bertahan lebih lama. Pada pertengahan abad, rata-rata 80 hari sangat panas. Sekarang, 16 hari sangat panas. [ka/al]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG