Tautan-tautan Akses

Studi: Orang Dewasa Terjangkit Flu Hanya Dua Kali dalam Satu Dekade


Suntikan virus influenza di apotik Walgreen di New York.

Suntikan virus influenza di apotik Walgreen di New York.

Orang dewasa rata-rata hanya bisa terkena flu dua kali dalam satu dekade, menurut hasil penelitian para ilmuwan, dan menyebutkan bahwa sebagian besar batuk dan demam yang membuat jutaan orang sakit setiap tahunnya adalah akibat kuman lainnya.

Penemuan tersebut akan memperdalam pemahaman tentang bagaimana suatu penyakit menyebar, siapa yang paling beresiko terkena penyakit tersebut, bagaimana mengembangkan dan menggunakan vaksin untuk mengatasinya, kata para ilmuwan yang melakukan penelitian tersebut.

"Bagi orang dewasa, kami menemukan bahwa infeksi influenza ternyata tidak umum seperti yang orang kira. Ketika masih anak-anak dan remaja, flu bisa menyerang lebih sering, mungkin karena kita berinteraksi dengan lebih banyak orang," kata Steven Riley dari Imperial College London, yang ikut bagian dalam penelitian tersebut.

Tim ilmuwan tersebut menganalisa sampel darah dari para sukarelawan di China selatan, meneliti tingkat ketahanan tubuh terhadap sembilan different jenis flu yang beredar dari tahun 1968 sampai 2009.

Mereka menemukan bahwa walapun anak-anak kira-kira terkena flu setiap dua tahun sekali, infeksi flu semakin berkurang seiring dengan bertambahnya usia.

"Penyakit seperti flu" seringkali disebabkan oleh virus lainnya seperti rhinovirus dan coronavirus, ungkap para ilmuwan, hal tersebut menyulitkan orang untuk mengetahui apakah mereka terkena flu betulan.

Selain memperkirakan frekuensi flu, tim tersebut, termasuk para ilmuwan dari Inggris, Amerika dan China, mengembangkan model matematika tentang bagaimana imunitas terhadap flu berubah sepanjang hidup seseorang karena mereka bertemu dengan beberapa jenis virus yang berbeda.

Penemuan tersebut, dipublikasikan di jurnal PLOS Biology, bisa membantu para ilmuwan dan produsen obat untuk memperkirakan bagaimana virus berubah di masa depan dan bagaimana imunitas terhadap beberapa jenis flu mempengaruhi cara vaksin bekerja dan efektivitasnya.

"Yang kami lakukan di penelitian ini adalah menganalisa bagaimana imunitas seseorang meningkat setelah terkena beberapa infeksi flu sepanjang hidupnya," kata Adam Kucharski, yang melakukan peneltian tersebut di Imperial sebelum pindah ke London School of Hygiene & Tropical Medicine.

"Penemuan ini ... membantu kami untuk memahami kerentanan penduduk secara keseluruhan dan seberapa mudah penyakit musiman menyebar di masyarakat."

XS
SM
MD
LG