Tautan-tautan Akses

Pasar Asia Lesu akibat Krisis Finansial di Yunani


Sebuah papan di luar sebuah bank di Hong Kong, China, memperlihatkan posisi saham Indeks Hang Seng dan Indeks Hang Seng China Enterprise pada saat penutupan lantai bursa (29/6).

Sebuah papan di luar sebuah bank di Hong Kong, China, memperlihatkan posisi saham Indeks Hang Seng dan Indeks Hang Seng China Enterprise pada saat penutupan lantai bursa (29/6).

Kekhawatiran akan krisis keuangan Yunani yang semakin meluas dan mempengaruhi sistem keuangan global, mendorong pelepasan saham di Asia, Senin, sementara pasar saham China terus lesu terutama karena masalah dalam negeri.

Pasar modal di kawasan ini merupakan yang pertama bereaksi terhadap pengumuman mengejutkan oleh Athena yang menyerukan diadakannya referendum nasional, penutupan bank-bank, pengendalian modal setelah Bank Sentral Eropa mengumumkan bahwa bank-bank Yunani tidak akan lagi diberikan pinjaman darurat, Minggu (28/6).

Indeks Nikkei di Tokyo 225 turun hampir 600 poin pada penutupan perdagangan, Senin (29/6) - penurunan hampir 2,9 persen.

KOSPI Korea Selatan turun lebih dari 1,4 persen.

Bursa saham negara-negara di wilayah Asia Pasifik mulai dari Australia ke India menurun secara signifikan, tapi paling kentara di China.​

Indeks gabungan Shanghai berfluktuasi lebih dari 10 poin persentase, mencatat penurunan terbesar sejak 1992.

Indeks komponen Shenzhen bursa turun hampir 5,8 persen, sementara Hang Seng turun 2,78 persen.

Shanghai, pada puncaknya tanggal 12 Juni, telah melonjak lebih dari 150 persen selama 12 bulan terakhir dan telah menurun 20 persen sejak itu.

"Secara teknis, ini adalah bear market (kondisi pasar yang mendorong investor untuk melepas saham) dalam waktu singkat," kata David Welch, dari Reorient Group di Hong Kong.

Pemotongan tingkat suku bunga oleh Beijing, Sabtu, gagal membendung penurunan signifikan nilai-nilai saham, yang terlihat pekan lalu.

Analis selama berbulan-bulan telah memperingatkan terjadinya equity bubble di China ini, yang akan merugikan banyak investor saham yang kurang berpengalaman.

"Meskipun menyakitkan, saya pikir koreksi (nilai saham) selama dua sampai tiga minggu ini sehat, karena telah membantu menstabilkan pasar," ujar Welch kepada VOA. "Tentu saja akan banyak orang yang akan kehilangan sejumlah besar uang karena pasar turun 20 persen."

Dalam perdagangan mata uang di Asia, meningkatnya prospek bahwa Yunani akan dikeluarkan dari zona euro membuat euro jatuh tiga persen terhadap yen. Mata uang Jepang juga menguat terhadap dolar, mencapai nilai tertingginya dalam sebulan terakhir (122,10).

Emas, investasi andalan di saat bursa saham gonjang-ganjing, naik 0,8 persen mencapai nilai di atas $ 1.184 per ons.

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG