Tautan-tautan Akses

Snowden Tinggalkan Hong Kong, Minta Suaka ke Ekuador


Edward Snowden, bekas karyawan CIA, telah minta suaka politik di Ekuador (foto: dok).

Edward Snowden, bekas karyawan CIA, telah minta suaka politik di Ekuador (foto: dok).

Edward Snowden, bekas kontraktor badan intelijen Amerika NSA yang dituduh membocorkan rahasia pemerintah telah minta suaka politik di Ekuador.

Edward Snowden, bekas kontraktor badan intelijen Amerika NSA yang dituduh membocorkan rahasia pemerintah telah minta suaka politik di Ekuador setelah terbang dari Hongkong ke Moskow.

Menurut Menteri Luar Negeri Ekuador Ricardo Patino lewat pesan Twitternya hari Minggu, pemerintahnya telah menerima permintaan suaka dari Snowden, tapi ia tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Kelompok anti-rahasia Wikileaks mengatakan, beberapa penasihat hukumnya dan sejumlah diplomat yang tidak disebut namanya telah menyertai Snowden ketika ia terbang ke Moskow hari Minggu dari Hongkong. Kata Wikileaks, para pendamping itu akan terus mengawal Snowden yang akan pergi ke Ekuador, salah satu negara Amerika Latin yang paling keras mengecam kebijakan luar negeri Amerika.

Koresponden VOA di Moskow James Brooke mengatakan pemerintah Rusia agaknya senang bisa memainkan peran dalam membantu Snowden keluar dari jangkauan sistem hukum Amerika. Kata Brooke pejabat Rusia sangat senang dengan publisitas buruk bagi Amerika ini, bahwa pemerintah Amerika yang maha kuasa berusaha menangkap Snowden, tapi orang itu berhasil keluar dari Hongkong pada waktunya, dan bahwa Rusia ikut dalam permainan kucing-kucingan ini dengan Amerika.

Ekuador juga telah memberi suaka kepada pendiri Wikileaks Julian Assange di kedutaannya di London. Assange minta suaka di kedutaan itu supaya jangan di deportasi ke Amerika atas tuduhan membocorkan ratusan ribu kawat diplomatik Amerika pada tahun 2010.

Gedung Putih mengatakan hari Minggu (23/6), Presiden Obama telah diberi tahu oleh tim keamanan nasionalnya hari Minggu tentang di mana Snowden berada.
XS
SM
MD
LG