Tautan-tautan Akses

Serangan Udara Israel Tewaskan 42 Tentara Suriah


Foto yang dirilis kantor berita Suriah menunjukkan gedung-gedung yang rusak akibat serangan udara Israel di Damaskus (5/5).

Foto yang dirilis kantor berita Suriah menunjukkan gedung-gedung yang rusak akibat serangan udara Israel di Damaskus (5/5).

Syrian Observatory for Human Rights menyatakan serangan udara Israel terhadap sebuah kompleks militer besar di dekat Damaskus menewaskan 42 tentara Suriah, Minggu (5/5).

Sebuah kelompok aktivis Suriah menyatakan serangan udara Israel terhadap sebuah kompleks militer besar di dekat Damaskus pada hari Minggu telah menewaskan sedikitnya 42 tentara Suriah.

Syrian Observatory for Human Rights yang berbasis di Inggris hari Senin menyatakan, jumlah korban tersebut didasarkan pada informasi dari sumber-sumber di rumah-rumah sakit militer Suriah.

Pemerintah Suriah belum melansir jumlah korban tewas. Segera setelah serangan menjelang subuh pada hari Minggu itu, media pemerintah Suriah menyatakan serangan tersebut menimbulkan korban, tetapi tidak merincinya.

Sumber-sumber intelijen anonim di Timur Tengah menyatakan peluru kendali Fatah 110 berakurasi tinggi - yang dikirim dari Iran dan disimpan di sebuah gudang di Bandara Internasional Damaskus - yang ditarget Israel itu ditujukan bagi kelompok militan Hezbollah yang berbasis di Lebanon untuk digunakan melawan Israel.

Legislator Israel Tzachi Hanegbi, yang dekat dengan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, tidak mengukuhkan bahwa Israel berada di balik serangan tersebut.

Namun, hari Senin Hanegbi mengatakan bahwa jika memang ada serangan Israel, aktivitas tersebut ditujukan terhadap Hezbollah dan bukannya Suriah.
XS
SM
MD
LG