Tautan-tautan Akses

Sekjen NATO: Tidak Ada Tanda-tanda Rusia Hormati Komitmennya Terkait Ukraina


Sekjen NATO, Anders Fogh Rasmussen memberikan keterangan kepada pers di markas besar NATO di Brussels, Rabu (25/6).

Sekjen NATO, Anders Fogh Rasmussen memberikan keterangan kepada pers di markas besar NATO di Brussels, Rabu (25/6).

Rusia kemungkinan menghadapi sanksi-sanksi lebih keras dari negara-negara anggota NATO jika gagal memenuhi permintaan untuk membantu mengakhiri kekerasan di Ukraina.

Sekjen NATO menyatakan ia tidak melihat tanda-tanda bahwa Rusia menghormati komitmen internasionalnya terkait Ukraina, dan menambahkan bahwa pertemuan hari Rabu (25/6) di antara menteri-menteri luar negeri NATO akan membahas tentang pembangunan kemampuan militer Ukraina.

Anders Fogh Rasmussen Rabu (25/6) menyatakan di Brussels bahwa para menteri luar negeri, termasuk menteri luar negeri Amerika John Kerry, akan meninjau kembali hubungan dengan Rusia dan akan memutuskan langkah selanjutnya.

Rusia kemungkinan menghadapi sanksi-sanksi lebih keras dari negara-negara anggota NATO jika gagal memenuhi permintaan untuk membantu mengakhiri kekerasan antara kalangan loyalis Ukraina dan separatis Rusia di wilayah Ukraina.

Di Moskow, Rabu (25/6), majelis tinggi parlemen Rusia memutuskan untuk menarik izin bagi pasukan Rusia memasuki Ukraina, memenuhi permintaan yang diajukan Presiden Vladimir Putin hari Selasa (24/6) untuk membatalkan izin tersebut.

NATO telah menuduh Rusia membantu separatis di Ukraina, tetapi Rusia membantahnya.

Hari Selasa (24/6), Ukraina menyatakan separatis pro-Rusia di dekat perbatasan Rusia menembak jatuh sebuah helikopter militer Ukraina, menewaskan sedikitnya sembilan tentara.

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG