Tautan-tautan Akses

Sebagian Warga Uni Eropa Mungkin Harus Keluar dari Inggris


Orang-orang menggenggam bendera dalam unjuk rasa ‘March for Europe’ menentang keputusan Inggris untuk berpisah dengan Uni Eropa (2/7. London Tengah, Inggris. (foto: REUTERS/Neil Hall)

Orang-orang menggenggam bendera dalam unjuk rasa ‘March for Europe’ menentang keputusan Inggris untuk berpisah dengan Uni Eropa (2/7. London Tengah, Inggris. (foto: REUTERS/Neil Hall)

Meskipun Menteri Brexit David Davis membantah bahwa 3 juta warga Uni Eropa yang sekarang tinggal di Inggris mungkin terpaksa harus keluar, pemerintah Konservatif kemungkinan terpaksa harus menetapkan batas waktu untuk menghindari membanjirnya peningkatan imigran baru ke Inggris.

Ketidakpastian akibat keluarnya Inggris dari Uni Eropa terungkap ketika menteri Inggris yang memimpin perundingan perceraian dengan Uni Eropa mengatakan hari Minggu bahwa sebagian besar warga Uni Eropa di Inggris, ketika Inggris keluar dari blok tersebut akan dapat tinggal di Inggris, tetapi sebagian mungkin harus keluar dari negara itu.

Menteri Brexit, David Davis, membantah anggapan bahwa kira-kira 3 juta warga Uni Eropa yang sekarang tinggal di Inggris mungkin terpaksa harus keluar, dan mengatakan kepada Sky News bahwa “Saya ingin mengusahakan penyelesaian yang bermurah hati bagi orang yang sudah tinggal disini. Bukan mereka yang menimbulkan keadaan ini – kita-lah yang menyebabkannya,” kata Davis.

Tetapi, ia mengatakan kalau peningkatan imigran baru yang berusaha masuk “sebelum batas waktu” membanjir ke Inggris sebelum keluar dari Uni Eropa, pemerintah Konservatif kemungkinan terpaksa harus menetapkan batas-waktu.

“Kita mungkin terpaksa harus mengatakan bahwa perlindungan hak untuk tinggal hanya berlaku sampai tanggal tertentu,” kata Davis dalam wawancara terpisah dengan suratkabar Mail hari Minggu. “Kita harus membuat keputusan berdasarkan realitas, bukan spekulasi.”

Keinginan untuk mengurangi imigrasi dari negara-negara Uni Eropa lain adalah alasan utama banyak warga Inggris memilih bulan lalu untuk keluar dari Uni Eropa. Berdasarkan peraturan blok tersebut, warga Uni Eropa dapat dengan bebas pindah dari satu negara ke negara lain dalam Uni Eropa, dan Inggris telah mengalami pertambahan ratusan ribu penduduk dalam beberapa tahun ini. [gp]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG