Tautan-tautan Akses

Ribuan Pengungsi Suriah Terdampar Dekat Perbatasan Yordania


Kamp pengungsi Suriah Al-Zaatari di Mafraq, Yordania (foto: dok). Yordania menampung antara 650-700 ribu pengungsi Suriah.

Kamp pengungsi Suriah Al-Zaatari di Mafraq, Yordania (foto: dok). Yordania menampung antara 650-700 ribu pengungsi Suriah.

Selagi suhu beku mulai menggigit di kawasan Timur Tengah yang dilanda perang, puluhan ribu pengungsi Suriah, terdampar di sisi Suriah dari perbatasan panjang Suriah dengan Yordania.

Pada hari Selasa (22/11), pihak berwenang Yordania mengumumkan mulai memberi bantuan lagi kepada puluhan ribu orang, setengah dari mereka anak-anak, yang telah terjebak dalam kondisi memprihatinkan dengan sedikit makanan, air, perawatan medis dan kebutuhan lainnya sejak Yordania menutup perbatasannya pada 21 Juni lalu bagi pengungsi Suriah yang melarikan diri negara mereka yang dilanda perang itu.

Hal itu menyusul pembunuhan tujuh tentara Yordania yang dilaporkan dilakukan oleh ISIS. Sejak itu, Yordania hanya mengizinkan satu pengiriman bantuan pangan pada bulan Agustus, untuk para pengungsi yang terpaksa tinggal di daerah yang tak bertuan, tandus dan terpencil.

Juru bicara Koordinator PBB Urusan Kemanusiaan, Jens Laerke mengatakan kepada VOA, makanan dan kebutuhan penting diantarkan hari Selasa untuk sekitar 170 kepala keluarga masyarakat Rukban dalam persiapan musim dingin. Dia mencatat, ini adalah awal siklus distribusi dua minggu yang direncanakan dan dalam beberapa hari mendatang bantuan lainnya, serta pelayanan kesehatan akan disediakan.

Juru bicara Organisasi Anak-Anak Dunia, UNICEF, Christophe Boulierac mengatakan, para pekerja bantuan belum punya kesempatan untuk menilai kondisi para pengungsi, tetapi menurut laporan yang belum dikukuhkan, ada "peningkatan dalam kekurangan gizi dan peetambahan penyakit yang dapat dicegah" di antara anak-anak dan perempuan. [ps/al]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG