Tautan-tautan Akses

Remaja Introvert Bisa Jadi Pemimpin yang Efektif

  • Faiza Elmasry

Bill Gates, yang dikenal sebagai seseorang yang introvert, dalam sebuah acara media.

Bill Gates, yang dikenal sebagai seseorang yang introvert, dalam sebuah acara media.

Pandangan bahwa ekstrovert lebih sukses daripada si introvert, menurut ahli, adalah salah.

Masyarakat Amerika kelihatannya sangat menekankan perilaku yang lantang berbicara dan mudah bergaul. Hal tersebut bisa membuat stress orang-orang introvert, yang lebih pendiam dan senang menyendiri.

Seorang ahli bernama Susan Cain, yang juga seorang introvert, telah menjadi suara bagi orang-orang pendiam. Pada tahun 2012, bukunya, ​Quiet: The Power of the Introvert in a World that Can’t Stop Talking meraih sukses. Dalam buku terbarunya, Quiet Power: The Secret Strengths of Introverts, Cain memberikan pesan positif mengenai sifat introvert kepada para remaja.

Tujuannya adalah untuk membantu orangtua dan guru memahami para remaja introvert dan memupuk kekuatan rahasia mereka.

Fakta vs. Miskonsepsi

Anak-anak yang introvert belum tentu pemalu, mereka bahkan bisa terampil secara sosial. Namun mereka cenderung senang menyendiri, melakukan hal-hal yang tidak bersuara atau hanya bergaul dengan satu teman dekat sekali waktu.

Susan Cain mengatakan dari situlah mereka mendapt energi. "Baterai" mereka bisa habis oleh aktivitas-aktivitas yang berisik.

"Ini ada hubungannya dengan bagaimana sistem syaraf kita bereaksi pada stimulasi," ujar Cain.

Pandangan bahwa ekstrovert lebih sukses daripada si introvert, ujarnya, adalah salah.

"Para introvert berkontribusi pada budaya ini dengan banyak cara, orang-orang seperti Bill Gates, J.K Rowling (penulis serial Harry Potter) dan Dr. Seuss (penulis buku anak-anak) -- mereka berkontribusi karena temperamen mereka yang diam," ujarnya.

"Tapi orang-orang tidak menyadarinya dan kita hidup dalam masyarakat yang mendorong semua orang, mulai dari mereka anak-anak, untuk banyak bergaul dan ceria bahkan jika itu bukan sifat mereka sama sekali."

Cain juga mengatakan bahwa ada banyak introvert dibandingkan yang orang-orang kira, yaitu sekitar satu dari setiap dua atau tiga orang.

Dari wawancaranya dengan ratusan remaja, orangtua dan guru, ia menemukan bahwa orang introvert dapat menjadi pemimpin yang efektif.

"Anak-anak dapat menjadi pemimpin dengan caranya sendiri. Saya ingin semua anak mengetahui bahwa mereka dapat menggunakan cara mereka sendiri dalam melakukan banyak hal dan menjadi kuat," ujarnya.

Tips untuk Orangtua, Guru

Cain mengatakan bahwa remaja introvert biasanya ingin pulang ke rumah dan mengisi baterai sesudah, jadi mereka jangan dipaksa ikut aktivitas setelah pulang sekolah.

Bagi para guru, Cain mengatakan bahwa para murid introvert biasanya tidak berkembang dalam kelompok studi skala besar.

"Bagi banyak introvert, sifat alamiah mereka adalah mereka ingin belajar secara independen, menundukkan kepala dan memikirkan pelajaran. Kelompok belajar harus dikelola oleh guru untuk para introvert dan ekstrovert. Apakah guru sudah memastikan semua orang memiliki peran dan tahu apa perannya? Apakah kelompok itu cukup kecil sehingga setiap orang berkontribusi?"

Cain juga menyerukan para guru untuk memberi murid kesempatan untuk berpartisipasi dengan iramanya sendiri dalam diskusi kelas.

"Tindakan sederhana untuk menunggu beberapa detik setelah memberikan pernyataan dan memanggil murid akan menghasilkan lebih banyak partisipasi dibandingkan melempar pertanyaan dan langsung meminta jawaban," jelasnya.

"Karena ketika melakukannya, Anda akan mendapatkan murid ekstrovert yang tidak perlu berpikir dan berproses sebelum berbicara. Introvert ingin memproses." [hd]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG