Tautan-tautan Akses

Rakyat Pakistan Menikmati Berkah Makanan Berbuka Gratis


Setelah menderita bertahun-tahun akibat ekonomi yang stagnan dan inflasi bahan kebutuhan dasar seperti makanan, bahkan kelas menengah Pakistan ikut merasakan kesulitan ekonomi.

Ketika bulan Ramadan mulai di Pakistan, banyak orang memanfaatkan buka puasa gratis yang disponsori oleh badan-badan amal dan orang-orang kaya.

Di lingkungan berpenghasilan rendah di ibukota Pakistan, buka puasa gratis diatur untuk orang-orang yang membutuhkan sepanjang bulan Ramadan.

Para penyelenggara mengatakan inflasi yang terus meningkat menyebabkan semakin banyak orang setiap tahunnya berbuka puasa di tempat yang menyediakan makanan gratis.

Mohammad Amir, bekerja di tukang jahit, mengatakan ia bisa berhemat banyak dengan makan gratis karena pendapatannya tidak cukup untuk membeli makanan untuk seluruh keluarganya. Ia mengatakan ia datang ke makan malam yang disediakan gratis untuk berbuka puasa, walaupun cukup memalukan baginya duduk di daerah terbuka dan menunggu makanan sumbangan.

Amir berkata walaupun filantropis memberi makan orang-orang dengan cara ini, pemimpin politik tidak banyak berusaha mengatasi kenaikan harga makanan dan pengangguran. Ia berkata para politisi bertengkar satu sama lain dan mereka tidak sadar bahwa rakyat kelaparan atau bagaimana mereka menjalankan hidup mereka.

Asad Ullah bekerja sebagai satpam dan datang ke kamp makanan gratis setiap Ramadan. Ia berharap uang yang ia hemat bisa membantunya membeli baju baru untuk anak-anaknya. Ullah mengatakan gajinya hanya sebesar 10.000 rupees ($100) per bulan dan dengan makan gratis ia bisa menghemat sampai 25 persen dari gajinya untuk membantu keluarganya memenuhi kebutuhan mendesak lainnya.

Penyelenggara Abdul Razak Bhatti mengatakan pedagang lokal dan orang kaya diam-diam mendanai kerja amal ini. Ia mengatakan ia mulai menawarkan makanan gratis di bulan Ramadan lima tahun lalu karena ketaatannya akan agamanya. Tapi ia mengatakan melakukan hal ini sepanjang tahun.

“Biasanya ada kepala keluarga yang harus memberi makan satu keluarga yang beranggotakan sepuluh orang," kata Bhatti. "Jadi, jelas sekali kebutuhan dasar mereka tidak terpenuhi dan lalu ada kenaikan biaya listrik, biaya gas alam dan lainnya yang membuat sulit keluarga untuk bertahan dengan keadaan keuangan yang pas-pasan.”

Tahira Abdullah, seorang aktivis HAM yang berbasis di Islamabad, menyambut baik tradisi makanan gratis selama bulan Ramadan yang semakin berkembang ini tapi ia memiliki kekhawatiran tentang hal ini.

“Saya merasa sangat memalukan bahwa apa yang disebut Republik Islam Pakistan membutuhkan hal seperti ini dan mengalami kemiskinan seperti ini, kemiskinan yang membuat kelas menengah dan kelas bawah harus datang ke filantropis dan badan amal untuk makan," ujarnya. "Anda pikir mereka yang mengantri di jalanan untuk makan gratis setiap Ramadan punya harga diri lagi? Tidak.”

Seperti tahun-tahun sebelumnya, pemerintah menawarkan paket bantuan Ramadan untuk mensubsidi harga tepung, gula, lentil, susu dan makanan lainnya. Tapi para kritik mengatakan bantuan tersebut jarang sampai kepada mereka yang membutuhkan karena korupsi.

XS
SM
MD
LG