Tautan-tautan Akses

Putin Puji Donald Trump


Presiden Rusia Vladimir Putin dalam konferensi pers akhir tahun di Moskow, Rusia, 17 Desember 2015.

Presiden Rusia Vladimir Putin dalam konferensi pers akhir tahun di Moskow, Rusia, 17 Desember 2015.

Presiden Rusia Vladimir Putin memuji Donald Trump pada hari Kamis (17/12), menggambarkan calon presiden kuat dari Partai Republik dalam pemilihan 2016 itu sebagai "pria yang sangat luar biasa, dan tidak diragukan lagi sangat berbakat."

Putin, dalam konferensi pers tahunannya di Moskow, mengatakan ia menyambut ajakan Trump untuk membangun hubungan lebih baik dengan Moskow.

"Ia mengatakan ingin hubungan dengan Rusia dengan tingkat yang berbeda, lebih akrab dan lebih dalam," kata Putin. "Bagaimana mungkin kita tidak menyambut ajakannya itu? Tentu saja kita sambut baik."

Tapi pemimpin Rusia itu tidak berkomentar tentang pencalonan Trump sebagai presiden dari Partai Republik.

"Bukan urusan kita menilainya. Tergantung rakyat AS," kata Putin, "tapi ia memimpin dalam arena pencalonan presiden AS."

Pemimpin Rusia itu mengatakan Moskow "siap bekerjasama dengan siapapun yang dipilih oleh rakyat Amerika sebagai presiden."

Trump, pendatang baru pada bidang politik dan pernah menjadi pembawa acara realita TV, tampil sebagai pemimpin dalam survei yang dilakukan di antara pendukung Partai Republik sebelum pemilihan pendahuluan partai Republik di negara bagian, yang akan mulai pada bulan Februari.

Namun, analis politik Amerika mencatat bahwa para pemilih sering kali mengubah pilihan mereka dalam bulan-bulan kampanye sebelum pemilu pada bulan November.

Trump, ketika ditanya pada hari Rabu apa yang akan ia lakukan untuk menghentikan serangan udara Rusia di Suriah, mengatakan bahwa ia pertama-tama akan mencoba mengambil simpati Putin.

"Saya rasa, saya bisa cocok dengan Putin," kata Trump, "dan saya bisa cocok dengan yang lainnya, dan dunia kita akan jauh lebih stabil. Saya akan bicara padanya. Saya bisa cocok dengannya."

Tapi pada bulan Oktober, Trump memiliki pandangan yang berbeda. Ia mengatakan akan "duduk" dan memperhatikan kemajuan serangan udara Moskow terhadap para pemberontak di Suriah, karena menurutnya Rusia mungkin akan terjerat dalam konflik Timur Tengah.

Saingan utama dari Partai Demokrat adalah mantan Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton. Pemenang pemilu bulan November akan mengambil alih Gedung Putih pada bulan Januari 2017, ketika masa tugas Presiden Barack Obama selesai. [dw]

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG