Tautan-tautan Akses

Profesor China Klaim Dipecat karena Alasan Politik


Xia Yeliang, Profesor ekonomi dari Universitas Beijing (foto: dok).

Xia Yeliang, Profesor ekonomi dari Universitas Beijing (foto: dok).

Profesor Xia Yeliang dari Universitas Peking mengatakan ia dipecat karena alasan politik, termasuk dukungannya bagi reformasi dan penegakan hukum.

Seorang ekonom liberal China mengatakan ia yakin Universitas Peking yang bergengsi telah mengakhiri kontraknya karena alasan politik, termasuk dukungannya bagi reformasi demokrasi dan penegakan hukum.

Dalam wawancara dengan media-media Barat, Xia Yeliang mengatakan hari Jumat lalu ia menerima pemberitahuan dari universitas itu bahwa kontraknya tidak akan diperpanjang setelah berakhir bulan Januari nanti.

Profesor berusia 53 tahun itu mengatakan pertemuan komite fakultas Universitas Peking menyetujui pemberhentiannya dengan suara 30 banding tiga – dan satu suara abstain.

Xia Yeliang adalah aktivis demokrasi yang vokal di China. Ia adalah salah seorang penandatangan “Piagam 08” – yaitu petisi tahun 2008 oleh para aktivis China yang mendesak reformasi politik di negara yang hanya memiliki satu partai politik itu.

Perancang utama petisi itu Liu Xiaobo, kini berada di penjara setelah dijatuhi hukuman 11 tahun. Liu kemudian memenangkan hadiah Nobel bagi Perdamaian.

Xia Yeliang mengatakan para pejabat Universitas Peking di Beijing membantah bahwa pemberhentiannya karena alasan politik. Tetapi ia yakin telah dihukum karena pandangan-pandangan pro-demokrasi-nya. Pihak berwenang di Universitas Peking mengatakan kinerja Xia Yeliang sebagai dosen telah menimbulkan keprihatinan di universitas itu.

Posisi Xia Yeliang di Universitas Peking telah menjadi bahan spekulasi di media sosial China dan menarik perhatian para akademisi internasional.

Lebih dari 130 dosen di Wellesley College di Massachusetts menandatangani sebuah petisi bulan lalu, mendesak kampus mereka mempertimbangkan kembali hubungan dengan Universitas Peking jika Xia dipecat.

Beberapa universitas di Amerika dan di beberapa negara lain menjalin kemitraan dengan universitas-universitas di China untuk mendapatkan akses ke dunia pendidikan di negara itu.
XS
SM
MD
LG