Tautan-tautan Akses

Pria Muslim Mali yang Selamatkan Sandera di Paris Diberi Kewarganegaraan


Malian Lassana Bathily, a Muslim employee who helped Jewish shoppers hide in a cold storage room from an islamist gunman during the Jan. 9, 2015 attack, is pictured in Paris, Jan. 15 , 2015.

Malian Lassana Bathily, a Muslim employee who helped Jewish shoppers hide in a cold storage room from an islamist gunman during the Jan. 9, 2015 attack, is pictured in Paris, Jan. 15 , 2015.

Seorang pria Muslim Mali yang menyembunyikan para pembeli di toko swalayan Yahudi di Paris akan dianugrahi kewarganegaraan Perancis, menurut Departemen Dalam Negeri Perancis, Kamis.

Setelah pria bersenjata dan penyandera membunuh beberapa sandera pada insiden tersebut, Jumat, Lassana Bathily, 24 tahun, yang bekerja di toko tersebut menyembunyikan beberapa orang di ruang pendingin toko, mematikan pendingin dan lampunya dan mengatakan kepada para pembeli di toko "Hyper Cache" itu untuk tetap tenang.

Ia kemudian melarikan diri melalui lift barang untuk mencari pertolongan. Setelah sebelumnya dicurigai sebagai kaki tangan penyandera, ia menginformasikan kepada polisi bahwa ia pegawai toko, sementara empat sandera Yahudi dibunuh sebelum polisi menembak sang penyandera, Amedy Coulibaly, warga Perancis yang juga keturunan Mali.

"Saya membantu warga Yahudi. Kita semua bersaudara," Bathily mengatakan kepada BFM TV. "Ini bukan pertanyaan apakah kita Yahudi, Kristen atau Muslim. Kita semua sama."

Sebuah petisi kemudian muncul di Perancis pekan lalu untuk memberi Bathily status kewarganegaraan.

"Sebagai kelanjutan aksi keberanian Bathily pada penyanderaan yang berlangsung di Hyper Cacher pada 9 Januari, Departemen Dalam Negeri memutuskan untuk mempercepat prosesnya untuk menjadi warga negara," ujar Departemen Dalam Negeri dalam pernyataan mereka.

Sebuah upacara resmi akan diadakan pada 20 Januari.

Pekan lalu, 17 orang tewas dalam aksi kekerasan yang berlangsung tiga hari yang dimulai dengan serangan pada tabloid satir Charlie Hebdo dan berakhir dengan penyanderaan ganda di sebuah percetakan dekat Paris dan di toko swalayan Yahudi di dalam Paris.

XS
SM
MD
LG