Tautan-tautan Akses

Presiden Ukraina Tuduh Rusia Lakukan Agresi Terbuka


Presiden Petro Poroshenko menginspeksi para kadet yang berbaris pada perayaan Hari Pengetahuan di Kyiv (1/9).

Presiden Petro Poroshenko menginspeksi para kadet yang berbaris pada perayaan Hari Pengetahuan di Kyiv (1/9).

Presiden Ukraina Petro Poroshenko Senin menuduh Rusia melakukan agresi terbuka, sementara militer Ukraina memerintahkan pasukannya untuk mundur dari pertempuran melawan satu batalion tank Rusia di Ukraina Timur.

Situs kepresidenan Ukraina mengutip Poroshenko yang mengatakan bahwa “agresi langsung dan terbuka terhadap Ukraina dari sebuah negara tetangga kini dimulai,” sehingga mengubah situasi secara radikal di zona konflik di Ukraina Timur.

Andriy Lysenko, jurubicara Dewan Keamanan dan Pertahanan Nasional Ukraina, mengatakan, pasukan Ukraina diperintahkan untuk mundur dari bandara di dekat kubu pertahanan pemberontak di kota Luhansk. Ia mengklaim pasukan itu menjadi sasaran penembakan pasukan bersenjata Rusia, berdasarkan ketepatan serangan-serangan tersebut.

Lysenko mengatakan tujuh tentara Ukraina tewas dan 25 terluka dalam pertempuran selama 24 jam sebelumnya. Hari Minggu, sebuah kapal patroli garda pantai Ukraina tenggelam di Laut Azov akibat tembakan artileri dari separatis pro-Rusia di daerah pantai. Delapan pelaut selamat dari serangan tersebut dan dirawat karena cedera dan luka bakar, kata seorang pejabat garda pantai.

NATO memperkirakan sedikitnya seribu tentara Rusia berada di Ukraina. Para pemimpin Uni Eropa telah menuntut agar Rusia segera menarik pasukannya dari Ukraina. Rusia telah berkali-kali menyangkal keberadaan pasukannya di Ukraina.

Sekjen NATO Ander Fogh Rasmussen Senin mengatakan kepada wartawan di Brussels bahwa parlemen yang akan dibentuk dari pemilihan legislatif mendatang kemungkinan besar akan mengubah status nonaliansi negara tersebut – suatu langkah pertama yang mungkin mengarah ke pengajuan diri menjadi bagian aliansi Barat tersebut.

Sementara itu, Presiden Rusia Vladimir Putin, dalam lawatannya ke Siberia, Senin mendesak Uni Eropa agar menunjukkan akal sehat dan tidak terlibat dalam aksi saling menetapkan sanksi yang merugikan, dalam reaksi pertamanya menanggapi ancaman langkah-langkah hukuman tambahan terkait Ukraina.

Pembicaraan yang dijadwalkan berlangsung hari Senin di Minsk, Belarus, akan diikuti wakil-wakil Rusia, Ukraina, Organisasi bagi Keamanan dan Kerjasama di Eropa, dan separatis pro-Rusia di Ukraina Timur. Kantor berita Rusia Interfax Senin melaporkan bahwa para pemimpin separatis di Donetsk dan Luhanks yang memproklamirkan diri sebagai “republik rakyat” akan meminta agar Kiev mengakui status khusus bagi kedua wilayah tersebut dan mengakhiri kegiatan militernya di Ukraina Timur.

Menurut Interfax, para pemimpin separatis menginginkan republik mereka, antara lain, memiliki unit-unit pasukan khusus mereka sendiri yang terdiri dari warga bersenjata, untuk mengangkat jaksa dan hakim sendiri, menggunakan bahasa Rusia sebagai bahasa “resmi”, dan memiliki prosedur perdagangan internasional khusus “yang mempertimbangkan kebutuhan untuk memperdalam integrasi ekonomi dengan Rusia” dan

pasar bersama yang dibentuk baru-baru ini yang mencakup Rusia, Belarus dan Kazakhstan.

XS
SM
MD
LG