Tautan-tautan Akses

Presiden Filipina Tolak Berikan ‘Pemakaman Kehormatan’ bagi Marcos


Imelda Marcos, janda Ferdinand Marcos, berkampanye memperjuangkan penghargaan negara bagi mantan diktator Filipina itu.

Imelda Marcos, janda Ferdinand Marcos, berkampanye memperjuangkan penghargaan negara bagi mantan diktator Filipina itu.

Imelda Marcos, janda Ferdinand Marcos, telah lama berkampanye agar Marcos dimakamkan dengan penghormatan sebagai pahlawan di TMP Manila.

Presiden Filipina Benigno Aquino mengatakan tidak akan menyetujui pemakaman kenegaraan bagi pendahulunya – mantan diktator Ferdinand Marcos.

Ferdinand Marcos memimpin Filipina di bawah undang-undang darurat selama lebih dari dua dekade, sebelum ia disingkirkan dalam revolusi “kekuatan rakyat” tahun 1986.

Janda Ferdinand Marcos, Imelda Marcos, telah lama berkampanye panjang agar ia dimakamkan dengan penghormatan sebagai pahlawan, di pemakaman Manila, yang disediakan bagi negarawan, tentara dan seniman.

Upaya-upaya Imelda Marcos telah ditentang oleh berbagai kelompok pro-demokrasi, yang mengatakan Ferdinand Marcos melakukan pelanggaran HAM sangat besar semasa berkuasa.

Presiden Benigno Aquino memberitahu para wartawan hari Rabu bahwa ia tidak akan pernah menyetujui penghormatan semacam itu kepada Ferdinand Marcos, selama para korban-korbannya masih belum mendapat pengakuan atas penderitaan mereka.

XS
SM
MD
LG