Tautan-tautan Akses

Presiden Filipina Kirim Utusan Ke Taiwan untuk Minta Maaf Terkait Kematian Nelayan


Presiden Filipina Benigno Aquino III (Foto: dok).

Presiden Filipina Benigno Aquino III (Foto: dok).

Presiden Filipina Benigno Aquino telah mengirimkan wakil pribadi ke Taiwan untuk menyampaikan permintaan maaf dan penyesalan dari rakyat Filipina kepada keluarga nelayan dan warga Taiwan.

Presiden Filipina Benigno Aquino telah meminta maaf kepada Taiwan atas kasus penembakan seorang nelayan Taiwan oleh penjaga pantai Manila, setelah Taipei menolak pernyataan sebelumnya yang menyatakan penyesalan pemerintah Filipina atas insiden tersebut.

Juru bicara presiden mengatakan Aquino telah mengirimkan wakil pribadi ke Taiwan untuk menyampaikan permintaan maaf dan penyesalan dari rakyat Filipina kepada keluarga nelayan dan warga Taiwan.

Beberapa jam sebelumnya, Taiwan menarik kembali utusannya dari Filipina dan mengumumkan akan mengambil sejumlah langkah diplomatik lainnya sebagai hukuman dan protes terhadap apa yang dikatakan pemerintah Taiwan "respon tidak tulus" dari kantor perwakilan Manila di Taipei.

Pernyataan sebelumnya menyatakan penyesalan mendalam dan berjanji untuk menyelidiki insiden tersebut, tapi tidak secara resmi menyampaikan permintaan maaf. Belum jelas bagaimana pemerintah Taiwan akan bereaksi terhadap pernyataan terbaru.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Taiwan Kao An mengatakan Rabu malam bahwa wakil Aquino tidak akan disambut secara resmi di Taiwan.

"Kami telah memastikan bahwa Ketua [Amadeo R.] kunjungan Perez tidak secara resmi disahkan oleh pemerintah Filipina, karena itu kami menolak untuk bertemu dengannya," kata An.

Taiwan Premier Jiang Yi-huah mengatakan pemerintahnya akan memberlakukan "gelombang kedua" dari "langkah-langkah sanksi" jika Manila tidak menawarkan permintaan maaf secara resmi dan tulus hingga hari Rabu (15/3) jam 10:00 waktu setempat.

Jiang mengatakan Taiwan meminta perwakilan Filipina meninggalkan Taiwan, dan mengatakan latihan angkatan laut akan memulai pengeboran di dekat perairan yang disengketakan. Ia juga mengumumkan penghentian perekrutan tenaga kerja dari Filipina. Tercatat lebih dari 85.000 warga Filipina bekerja di Taiwan.

Sebuah penjaga kapal Filipina menembaki kapal nelayan Kamis lalu di Laut Cina Selatan, di mana kepentingan ekonomi kedua negara tumpang tindih, menewaskan seorang nelayan 65 tahun.

Filipina mengakui perannya dalam penembakan itu, namun mengatakan tindakan tersebut diambil untuk membela diri karena perahu nelayan hendak melakukan penyerangan terhadap kapal penjaga pantai.
XS
SM
MD
LG