Tautan-tautan Akses

Populasi Kelelawar Berkurang Akibat Kerusakan Habitat dan Penggunaan Pestisida

  • Jeff Swicord

Leslie Sturges dengan seekor kelelawar yang dipantaunya.

Leslie Sturges dengan seekor kelelawar yang dipantaunya.

Populasi kelelawar telah menurun dengan cepat selama bertahun-tahun, karena penyakit yang merajalela dan perambahan habitat mereka oleh manusia.

Kelelawar adalah kelompok binatang menyusui yang sangat beragam yang dapat ditemukan di hampir setiap sudut dunia. Karena kelelawar sebagian besar aktif pada malam hari dan beberapa jenis kelelawar makan darah binatang, kelelawar memperoleh reputasi yang agak buruk, terkait dengan legenda sihir dan okultisme. Tetapi, kebanyakan kelelawar adalah hewan pemakan buah atau serangga yang tidak berbahaya. Di Amerika Utara kelelawar “membantu” ekonomi pertanian menghemat miliaran dolar setiap tahunnya memakan hama yang merusak dan membnatu menyerbuki tanaman.

Ketika sinar matahari memudar Leslie Sturges, direktur World Bat NOVA, sebuah organisasi konservasi, memeriksa koloni kelelawar yang sedang dipantaunya.

Kelelawar-kelelawar itu berkumpul di pintu-pintu “rumah musim panas” mereka, yang berupa kotak-kotak kayu yang digantungkan pada tiang di sebuah taman di pinggiran kota.

Satu demi satu kelelawar-kelelawar kecil berwarna cokelat itu terbang ke dalam kegelapan, berburu serangga dan binatang-binatang kecil lainnya. Tetapi, Sturges mengatakan prihatin karena hasil hitungannya mengungkapkan hanya ada 50 persen jumlah kelelawar dari jumlah tahun lalu. Ia berharap sebagian hewan-hewan itu telah kembali lebih awal ke gua tempat mereka tidur di musim dingin.

Ia mengatakan, ”Saya harap banyak kelelawar sudah pindah. Tetapi saya tidak bisa terlalu optimistis."

Sturges merawat kelelawar-kelelawar yang terluka dan tanpa induk di ruang bawah tanah di rumahnya, dan kemudian melepaskan mereka kembali ke alam bebas.

Populasi kelelawar di seluruh dunia menurun, terutama karena perusakan habitat dan penggunaan pestisida yang berlebihan.

Sturges juga mengajarkan pentingnya kelelawar di pusat-pusat alam dan di sekolah. Tujuannya adalah untuk mempromosikan perlindungan dan konservasi dengan menekankan hal-hal positif kontribusi kelelawar terhadap lingkungan.

"Salah satu kontribusi mereka di Amerika Utara adalah mengkontrol hama tanaman. Jadi siapa saja yang menanam sesuatu mendapatkan bantuan dari kelelawa," paparnya.

Berlawanan dengan sangkaan banyak orang, kelelawar tidak buta. Penglihatan mereka sebenarnya cukup bagus. Tetapi pada malam hari mereka terbang dengan menggunakan sistem yang disebut echo-location. Mereka menggunakan telinga mereka yang peka untuk mendengarkan objek - dan binatang-binatang kecil - yang memantulkan kembali suara-suara mereka yang bernada tinggi - yang bisa kita dengar dengan alat khusus.

Sturges dan asistennya, Sherry Keen, merawat sekitar tiga puluh kelelawar tanpa induk, yang terluka dan sakit musim panas ini.

Ketika kondisi hewan-hewan itu mulai cukup baik untuk terbang, mereka dipindahkan ke kurungan berkasa di halaman belakang rumahnya, sehingga kelelawar-kelelawar itu dapat mengembangkan kemampuan terbang mereka.

XS
SM
MD
LG