Tautan-tautan Akses

Ponsel Mampu Diagnosa HIV dan Sipilis


New Portable Device Diagnoses HIV, Syphilis

New Portable Device Diagnoses HIV, Syphilis

Beberapa periset telah membuat alat telepon pintar yang bisa memberi tahu petugas kesehatan dalam waktu 15 menit apakah seseorang terinfeksi HIV dan sipilis.

Tes-tes sederhana dan murah yang bisa dengan cepat mendiagnosa penyakit dan digunakan di bagian-bagian dunia yang sulit dijangkau sejak lama menjadi tujuan pembuat alat-alat layanan kesehatan. Kini beberapa periset telah membuat alat telepon pintar yang bisa memberi tahu petugas kesehatan dalam waktu 15 menit apakah seseorang terinfeksi HIV dan sipilis.

Sebuah alat kecil yang bisa dipasang pada jack audio telepon pintar jenis apapun sekarang bisa melakukan apa yang sebelumnya hanya bisa dilakukan di laboratorium.​

Menurut pembuat peralatan, Sam Sia seorang insinyur bio medis dari Universitas Columbia di New York, alat ini dihidupkan oleh baterai telepon pintar dan mendeteksi pertanda biologis dua penyakit yang menular lewat hubungan seks.

Kita melakukan tiga hal pada saat yang sama. Satu untuk HIV, dua untuk sipilis dan yang ketiga kita bisa mendapat hasilnya dalam 15 menit. Dan hasil-hasil itu bisa muncul di telepon dan bisa dicocokkan dengan catatan pasien yang tersimpan di server, tempat penyimpanan informasi nir kabel, Cloud.

Menggunakan server cloud bisa memudahkan akses para dokter untuk mendiagnosa penyakit-penyakit kelamin. Perawatan yang tepat HIV dan sipilis bisa menghentikan penyebaran penyakit yang berpotensi mematikan.​

Semua unsur dan bahan kimia yang digunakan untuk tes itu terbungkus dalam plastik,dan menggunakan alat sekali pakai. Alat itu menganalisa darah dari satu alat kecil.​

Alat itu diuji dalam uji klinis ibu hamil di Rwanda yang sangat beresiko menularkan HIV dan sipilis kepada anak-anak mereka.​

Alat itu bekerja sebaik tes darah ELISA yang secara biasa digunakan di laboratorium untuk mendiagnosa sejumlah infeksi.

Biaya yang diperkirakan 34 dolar untuk alat itu dan sekitar 1,50 dolar untuk kaset pembungkusnya sangat kecil dibandingkan 18 ribu dolar untuk peralatan yang diperlukan untuk melakukan tes ELISA.​

Diperlukan waktu 30 menit untuk melatih petugas kesehatan Rwanda. Sia mengatakan alat tes itu bisa membuat tes dengan telepon pintar terjangkau penggunaannya di negara-negara yang sedang berkembang.

Dalam situasi tersebut, alat ini mungkin akan disimpan oleh petugas layanan kesehatan sehingga mereka bisa menggunakannya di klinik-klinik meskipun klinik dengan listrik yang tidak stabil atau mereka bisa membawanya di tas saat mereka berada di lapangan dan melakukan tes kepada pasien dimana saja mereka berada.​

Penggunaan alat ini diterbitkan dalam jurnal Science Translational Medicine.

XS
SM
MD
LG