Tautan-tautan Akses

PM Turki Menentang Balas Dendam atas Kudeta Gagal


PM Binali Yildirim hari Selasa (19/7), memperingatkan rakyat Turki untuk tidak melakukan balas dendam atas kudeta yang gagal.

PM Binali Yildirim hari Selasa (19/7), memperingatkan rakyat Turki untuk tidak melakukan balas dendam atas kudeta yang gagal.

Menyusul kecaman dari para pemimpin AS dan barat lainnya, PM Turki Binali Yildirim hari Selasa (19/7), memperingatkan rakyatnya bahwa ia menentang usaha balas dendam atas kudeta yang gagal terhadap pemerintahnya.

PM Turki Binali Yildirim mengatakan, "Tidak boleh seorangpun memiliki perasaan ingin membalas dendam. Ini tidak bisa dibenarkan dalam sebuah negara yang diatur hukum,“ sementara ia juga menyerukan semangat persaudaraan menyusul usaha kudeta itu.

Meskipun menyerukan persatuan, Yildirim mengatakan ia akan memberantas gerakan Fethullah Gulen, ulama yang berbasis di AS yang dituduh mendalangi usaha kudeta itu, sampai ke akarnya sehingga tidak akan pernah lagi mengkhianati rakyat Turki.

AS mendesak Turki untuk menahan diri dan bertindak sesuai hukum sementara melakukan penyelidikan terhadap kudeta yang gagal pekan lalu.

Di Brussels, Senin, Menlu AS John Kerry mengatakan, ia mendukung usaha menyeret pelaku kudeta di Turki ke pengadilan, namun memperingatkan agar pemerintah tidak mengambil tindakan yang berlebihan dalam upaya memulihkan ketertiban di negara itu.

Yildirim mengatakan, ia telah menyerahkan sejumlah dokumen ke pemerintah Amerika dalam usaha meminta AS untuk mengekstradisi Gulen ke Turki. Kerry mengatakan, pemerintah AS memerlukan bukti-bukti sebelum mempertimbangkan pemulangan Gulen. [ab/uh]

XS
SM
MD
LG