Tautan-tautan Akses

PM Jepang Tinjau Langsung PLTN Fukushima


PM Jepang Shinzo Abe (dua dari kanan) mengenakan helm merah sedang mendengarkan penjelasan terkait tangki berisi air radioaktif oleh pimpinan PLTN Daiichi Fukushima, Akira Ono (dua dari kiri) saat meninjau langsung lokasi tersebut, Kamis (19/9).

PM Jepang Shinzo Abe (dua dari kanan) mengenakan helm merah sedang mendengarkan penjelasan terkait tangki berisi air radioaktif oleh pimpinan PLTN Daiichi Fukushima, Akira Ono (dua dari kiri) saat meninjau langsung lokasi tersebut, Kamis (19/9).

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe meninjau langsung PLTN Fukushima, untuk menghilangkan kekhawatiran masyarakat terkait pencemaran air di Samudera Pasiifik akibat bocornya tangki air yang tercemar radioaktif.

Para pejabat mengatakan bahwa dalam peninjauan pembangkit selama tiga jam hari Kamis (19/9), Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe meninjau beberapa tangki yang memuat air radioaktif, perlengkapan pengobatan air dan tempat-tempat lain pembangkit itu dan berbicara dengan para pekerja.

Kunjungan ini merupakan kunjungan Shinzo Abe yang pertama sejak Desember, tidak lama setelah menjabat sebagai Perdana Menteri Jepang. Dengan mengenakan pakaian pelindung, Abe diberi tur pembangkit itu oleh para pejabat dari TEPCO, perusahaan listrik yang mengoperasikan pembangkit itu.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe telah memerintahkan untuk menonaktifkan dua reaktor terakhir yang rusak di pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima di Jepang timur laut, yang dilanda oleh gempa bumi hebat dan tsunami bulan Maret 2011.

Rencana untuk menonaktifkan kedua reaktor yang baru diumumkan itu berarti ke-enam reaktor diPLTN Fukushima tersebut akan dibongkar.

PM Shinzo Abe mengatakan kepada wartawan bahwa ia akan bekerja keras untuk menentang desas-desus yang mempertanyakan keamanan pembangkit itu. Ia juga mengatakan telah meminta TEPCO untuk menyelesaikan masalah kebocoran air selambat-lambatnya akhir Maret tahun 2014.

Fukushima menderita beberapa pelelehan setelah dilanda gempa bumi sangat kuat dan tsunami bulan Maret 2011. Air radioaktif dari pembangkit itu terus bocor ke laut, yang menyebabkan Korea Selatan melarang impor produk ikan dari delapan daerah di sekitar lokasi itu.

Pemerintah Jepang baru-baru ini meningkatkan usahanya untuk membantu TEPCO membersihkan dan menonaktifkan tempat itu – proses yang mungkin membutuhkan waktu puluhan tahun. Puluhan ribu orang masih mengungsi, dua setengah tahun setelah krisis itu mulai terjadi.

Jaminan kuat Abe kepada Komite Olimpiade Internasional sebelumnya bulan ini bahwa kebocoran telah dapat dikuasai, mendapat bantahan dari dalam negeri, karena banyak warga Jepang yakin Perdana Menteri Abe menutup-nutupi masalah di pembangkit itu.

Para pejabat Jepang telah mengakui bahwa air dalam tanah yang tercemar oleh kebocoran radioaktif telah merembes ke Pasifik sejak tidak lama setelah pelelehan dan ledakan menyusul gempa bumi dan tsunami bulan Maret tahun 2011.
XS
SM
MD
LG