Tautan-tautan Akses

Pidato Penerimaan Piala Oscar Sertakan Isu-isu Sosial dan Politik


Director Alejandro Inarritu accepts the Oscar for Best Director for his film "Birdman" at the 87th Academy Awards in Hollywood, California, Feb. 22, 2015.

Director Alejandro Inarritu accepts the Oscar for Best Director for his film "Birdman" at the 87th Academy Awards in Hollywood, California, Feb. 22, 2015.

Para bintang Hollywood menggunakan podium pada penyerahan piala Oscar lalu untuk mengangkat berbagai isu politik termasuk keberagaman, imigrasi, hak perempuan, penyakit parah, bunuh diri dan pengawasan pemerintah.

Bahkan sebelum acara penyerahan piala Oscar, banyak yang berkomentar bahwa tahun ini nominasi Oscar kurang beragam, dan menggarisbawahi semua aktor dan aktris yang menerima nominasi berkulit putih.

Aktor Neil Patrick Harris, yang menjadi pembawa acara Oscars, membuka acara tersebut dengan membuat lelucon tentang kurangnya keberagaman.

"Tonight we honor Hollywood's best and whitest — I mean brightest," katanya.

Mantan pemenang Oscar, aktris Octavia Paz mengatakan isu keberagaman bisa dijawab dengan lebih banyak film-film yang beragam.

"Keberagaman mulai ketika film dibuat dan para pembuat keputusan harus membuat film yang lebih beragam,” ujarnya.

Tapi keberagaman bukan satu-satunya topik yang diangkat pada pidato-pidato penerimaan piala.

Imigrasi

Imigrasi disorot ketika aktor Sean Penn memberikan piala Oscar untuk Film Terbaik “Birdman” pada sutradara Meksiko Alejandro González Iñárritu. Penn bertanya, sambil bergurau, “Siapa yang memberikan green card untuknya?”

Green card adalah ijin untuk tinggal dan bekerja di AS.

Iñárritu membalas gurauan tersebut dengan mengatakan pemerintah AS mungkin sekarang akan membuat peraturan imigrasi baru untuk Academy Awards. Tahun lalu Alfonso Cuarón, sutradara film Meksiko lainnya, memenangkan Oscar untuk filmnya “Gravity.”

"Dua orang Meksiko berturut-turut, itu mencurigakan," kata Iñárritu.

Iñárritu juga membuat komentar serius tentang imigrasi.

Ia berharap "generasi terakhir para imigran... bisa diperlakukan dengan martabat yang sama dan dihormati sebagaimana para imigran sebelumnya yang datang dan membangun negara imigran yang hebat ini."

Hak Perempuan

Patricia Arquette menerima penghargaan untuk pemeran pembantu perempuan untuk film “Boyhood” di acara Oscars pada hari Minggu, 22 Februari 2015, di Dolby Theatre di Los Angeles.

Patricia Arquette menerima penghargaan untuk pemeran pembantu perempuan untuk film “Boyhood” di acara Oscars pada hari Minggu, 22 Februari 2015, di Dolby Theatre di Los Angeles.

Patricia Arquette, yang memenangkan Oscar untuk Pemeran Pendukung Perempuan Terbaik atas perannya di film “Boyhood,” mengangkat isu upah yang setara untuk perempuan.

"Bagi setiap perempuan yang melahirkan para pembayar pajak dan warga negara ini: Kita telah berjuang untuk persamaan hak setiap orang; ini saatnya perempuan mendapatkan upah yang setara (dengan pria) di AS,” ujarnya.

Privasi online

Laura Poitras menyinggung beberapa pesan politik ketika menerima Dokumenter Terbaik untuk film “Citizenfour,” sebuah film tentang warga AS Edward Snowden, yang membocorkan informasi rahasia tentang pengawasan pemerintah AS kepada media.

Poitras mengatakan, “apa yang diungkapkan Edward Snowden bukan hanya mengancam privasi kita tapi juga mengancam demokrasi kita.”

Sebagian orang menganggap Edward Snowden adalah seorang pahlawan. Sebagian lainnya, termasuk para pengacara pemerintah AS, mengatakan Snowden adalah penghianat.

Pembawa acara Oscar Neil Patrick Harris berkomentar tentang perdebatan seputar Snowden. "Subyek 'Citizenfour' tidak bisa hadir di sini karena masalah penghianatan," ujarnya.

Pacar Snowden hadir di acara itu.

Disabilitas

Aktris Julianne Moore berpose dengan Oscar yang ia menangkan sebagai aktris terbaik dalam perannya di "Still Alice" pada Academy Awards ke-87 di Hollywood, California, 22 Februari 2015.

Aktris Julianne Moore berpose dengan Oscar yang ia menangkan sebagai aktris terbaik dalam perannya di "Still Alice" pada Academy Awards ke-87 di Hollywood, California, 22 Februari 2015.

Aktris Julianne Moore, yang menang sebagai Aktris Terbaik untuk penampilannya sebagai seorang perempuan yang menderita penyakit Alzheimer mengatakan orang-orang yang menderita penyakit tersebut “layak dilihat.”

Ia juga memuji Richard Glatzer yang menyutradarai film tersebut dan ikut menulis skenarionya. Glatzer menderita penyakit ALS, atau yang biasa dikenal dengan penyakit Lou Gehrig, yang biasanya fatal dan menyebabkan seseorang kehilangan kemampuan untuk bergerak atau berbicara.

ALS adalah topik di film lainnya yang juga mendapatkan nominasi, “The Theory of Everything,” yang berkisah tentang ilmuwan Stephen Hawking, yang menderita penyakit tersebut.

Hak gay

Aktor Eddie Redmayne menerima Oscar sebagai aktor terbaik untuk perannya dalam film "The Theory of Everything" pada Academy Awards ke-87 di Hollywood, California, 22 Februari 2015.

Aktor Eddie Redmayne menerima Oscar sebagai aktor terbaik untuk perannya dalam film "The Theory of Everything" pada Academy Awards ke-87 di Hollywood, California, 22 Februari 2015.

Aktor Eddie Redmayne, yang menang sebagai Aktor Terbaik mengatakan piala yang ia terima dipersembahkan untuk “orang-orang di seluruh dunia yang berjuang melawan penyakit ALS.”

"The Imitation Game," sebuah film tentang perintis komputer Alan Turing yang bunuh diri setelah dinyatakan bersalah karena tindakan tidak senonoh karena ia seorang homoseksual memicu diskusi tentang bunuh diri.

Penulis Graham Moore memenangkan piala Oscar untuk Skenario Adaptasi Terbaik untuk film tersebut, berkata ia pernah mencoba bunuh diri ketika masih remaja.

"Saya merasa diri saya aneh dan berbeda dan saya merasa saya tidak punya tempat di dunia ini," katanya. "Saya mempersembahkan saat ini untuk anak-anak di luar sana yang merasa aneh dan berbeda dan merasa tidak punya tempat di dunia ini... kalian punya tempat."

Gangguan stres akibat trauma (PTSD), bunuh diri

Pembuat film Dana Perry juga berbicara tentang bunuh diri ketika menerima Oscar untuk film dokumenter "Crisis Hotline: Veterans Press 1."

Perry berkata ia kehilangan anak laki-lakinya karena bunuh diri dan bahwa "kita harus berbicara tentang bunuh diri dengan lantang.”

XS
SM
MD
LG