Tautan-tautan Akses

Rusia Terus Tambah Persenjataan Berat ke Ukraina Timur


Juru bicara militer Ukraina Andriy Lysenko melaporkan peningkatan persenjataan berat di Ukraina timur (foto: dok).

Juru bicara militer Ukraina Andriy Lysenko melaporkan peningkatan persenjataan berat di Ukraina timur (foto: dok).

Juru bicara militer Ukraina hari Kamis (13/11) mengatakan penumpukan perangkat berat militer Rusia terus berlanjut di daerah Ukraina timur yang dikuasai separatis pro-Moskow.

Juru bicara militer Ukraina Andriy Lysenko mengatakan di Kyiv hari Kamis (13/11) bahwa para pejabat melihat tanpa henti peralatan militer Rusia, yang ia sebut "tanda-tanda teroris" – sebutan bagi separatis – yang bergerak ke garis depan perbatasan kedua pihak.

Ia juga mengatakan Rusia terus membangun kekuatan militer di sepanjang perbatasan dengan Ukraina, termasuk satuan pertahanan udara dan satuan kekuatan udara.

Lysenko mengatakan Ukraina akan menghormati perjanjian gencatan senjata antara pemerintah dan separatis yang dicapai bulan September, meskipun ada upaya Rusia untuk menggagalkannya.

Ia mengatakan militer Ukraina menembak karena membalas serangan terhadap posisinya.

AS mendesak dilanjutkannya gencatan senjata, dan Rusia mengatakan akan melakukan segala upaya untuk mencegah timbulnya kembali permusuhan skala besar.

Moskow membantah mengirim pasukan ke Ukraina timur, dan menuduh Kyiv membesar-besarkan ketegangan.

Presiden Obama berencana membahas krisis Ukraina dengan para pemimpin Eropa di sela-sela KTT G20 pekan depan di Brisbane, Australia.

Konflik Ukraina membuat hubungan Moskow dan Washington meruncing, yang memicu pemberlakuan serangkaian sanksi terhadap satu sama lain.

Hari Kamis, PM Rusia Dmitry Medvedev mengatakan tergantung kepada Amerika untuk memperbaiki hubungan. Untuk memperbaiki situasi, ia mengatakan Amerika harus mencabut sanksi dan melanjutkan apa yang disebutnya "perundingan produktif."

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG