Tautan-tautan Akses

Peneliti Kaitkan Ukuran Rok dengan Risiko Kanker Payudara


Para peneliti menyimpulkan bertambahnya ukuran pinggang akan meningkatkan risiko kanker payudara (foto: ilustrasi).

Para peneliti menyimpulkan bertambahnya ukuran pinggang akan meningkatkan risiko kanker payudara (foto: ilustrasi).

Para peneliti di Inggris menemukan bahwa bertambahnya ukuran pinggang perempuan, mungkin menjadi faktor risiko terkena kanker payudara.

Para peneliti menghasilkan kesimpulan itu berdasarkan studi yang melibatkan hampir 93 ribu perempuan yang berpartisipasi dalam percobaan besar-besaran pemeriksaan kanker rahim di Inggris.

Semua perempuan yang diperiksa berusia di atas 50 tahun dan telah melalui menopause dalam studi yang dimulai tahun 2005.

Sebagai tambahan bagi informasi pokok berat dan tinggi badan serta riwayat keluarga yang mengidap kanker payudara dan rahim, mereka ditanya ukuran roknya saat ini serta ukuran rok ketika berusia 20 tahunan.

Hampir 1.100 perempuan ditemukan menderita kanker payudara selama studi sepuluh tahun yang dilakukan oleh University College London.

Tiga dari empat perempuan yang menderita kanker payudara, ukuran roknya juga bertambah, dari rata-rata ukuran 8 untuk Amerika atau 40-44 untuk ukuran Eropa ketika berusia 20 tahunan, menjadi ukuran 10 untuk Amerika atau 42-46 untuk Eropa – ketika mereka rata-rata berusia 64 tahun.

Para peneliti menemukan bertambahnya satu ukuran rok setiak dekade dikaitkan dengan 33 persen peningkatan risiko kanker payudara setelah menopause. Kenaikan dua ukuran rok dikaitkan dengan risiko lebih besar 77 persen untuk terkena kanker payudara.

XS
SM
MD
LG