Tautan-tautan Akses

Penculik Bebaskan Seorang Wartawan AS di Suriah


Wartawan AS, Peter Theo Curtis dibebaskan penculiknya, militan dari kelompok Jabhat Al Nusra, hari Minggu (24/8).

Wartawan AS, Peter Theo Curtis dibebaskan penculiknya, militan dari kelompok Jabhat Al Nusra, hari Minggu (24/8).

Para penculik hari Minggu (24/8) menyerahkan wartawan AS Peter Theo Curtis yang sudah disandera sejak tahun 2012 kepada perwakilan PBB di Suriah.

Gerilyawan Islam di Suriah telah membebaskan seorang wartawan Amerika yang ditahan sejak tahun 2012, hanya beberapa hari setelah seorang wartawan Amerika lainnya dipenggal.

Para penculik hari Minggu sore (24/8) menyerahkan Peter Theo Curtis kepada perwakilan PBB di desa Al Rafid, Quneitra, dataran tinggi Golan, meski kondisi pembebasannya belum diketahui.

Dalam video yang muncul semasa ia diculik, Curtis mengatakan ia adalah wartawan dari Boston, Massachusetts dan berada dalam kondisi baik.

Komite Perlindungan Wartawan yang berkantor di Amerika mengatakan Curtis adalah satu dari 20 wartawan yang diyakini hilang di Suriah.

Menteri Luar Negeri Amerika John Kerry memuji pembebasan Curtis dan mengatakan Amerika kini menggunakan kontak inteljen, militer dan diplomatik yang luas untuk membebaskan warga Amerika lainnya yang disandera di Suriah. Ia menyampaikan rasa lega karena Curtis akan segera kembali ke rumah setelah selama ini disandera Jabhat Al Nusra.

Sementara itu, Inggris mengatakan hampir bisa mengenali laki-laki – yang diduga warga negara Inggris – sebagai pejuang ISIS yang memenggal kepala wartawan Amerika James Foley sebagai protes atas serangan udara Amerika terhadap militan ISIS di Irak.

Duta Besar Inggris Untuk Amerika Peter Westmacott mengatakan kepada jaringan televisi CNN bahwa Inggris menggunakan “teknologi canggih” dan alat pengenal suara untuk melacak pembunuh yang mengenakan tudung kepala dan berdiri disamping James Foley sebelum membunuhnya.

Suratkabar the Sunday Times melaporkan badan-badan inteljen Inggris telah mengidentifikasi orang itu tetapi sumber itu menolak menyebut namanya.

Dalam video itu, pejuang ISIS tersebut berbicara dalam bahasa Inggris yang fasih dengan logat London. Pejuang itu juga mengancam akan membunuh wartawan kedua Amerika – Steven Sotloff – jika Presiden Barack Obama tidak mengakhiri serangan udara di Irak. Tetapi pesawat-pesawat tempur Amerika terus menggempur lokasi-lokasi militan ISIS.

Westmacott mengatakan ada sekitar 500 warga Inggris yang pergi ke Suriah dan Irak untuk berperang bersama ISIS.

James Foley yang berusia 40 tahun sedang melaporkan kondisi di dalam Suriah ketika ia diculik pada akhir tahun 2012. Misa duka bagi James Foley dilangsungkan di sebuah gereja Katholik Roma di kota kelahirannya di Rochester, negara bagian New Hamsphire hari Minggu.

XS
SM
MD
LG