Tautan-tautan Akses

Pemprov Jatim Siapkan Bantuan Logistik Bagi Pengungsi Kelud

  • Petrus Riski

Para pengungsi dari lereng Gunung Kelud tidur di tempat penampungan sementara di Kediri, Jawa Timur (14/2).

Para pengungsi dari lereng Gunung Kelud tidur di tempat penampungan sementara di Kediri, Jawa Timur (14/2).

Bantuan berupa air bersih, toilet darurat, masker serta air minum, menjadi prioritas logistik yang harus segera disalurkan kepada pengungsi,

Pemerintah Provinsi Jawa Timur menyiapkan berbagai bantuan berupa logistik dan peralatan yang akan di kirim ke lokasi bencana letusan Gunung Kelud di Kediri, Jawa Timur. Bantuan itu akan diberikan kepada sekitar 25.000 lebih pengungsi di wilayah Blitar, Kediri, Malang, hingga Jombang.

Wakil Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf mengatakan, Jumat (14/2), bantuan berupa logistik untuk orang dewasa dan anak-anak telah dipersiapkan, untuk selanjutnya dikirim hari ini. Bantuan berupa air bersih, toilet darurat, masker serta air minum menjadi prioritas logistik yang harus segera disalurkan kepada pengungsi, ujarnya.

“…Bekerjasama dengan Kodam, untuk menyiapkan MCK dan sarana air bersih. Kemudian yang kedua, masker dan mineral, air minum, itu yang sangat dibutuhkan, karena banyak debu, perlu banyak minum dan juga perlu masker. Sekitar lebih dari 300.000 masker disebar untuk tiga tempat itu untuk daerah-daerah di sekitar sana lah. Tidak hanya untuk pengungsi ini, tapi juga untuk masyarakat umum,” ujarnya.

Pemerintah Provinsi Jawa Timur, lanjut Saifullah, menegaskan larangan mendekati area berbahaya radius 10 kilometer, terlebih karena belum adanya perubahan status awas pada Gunung Kelud oleh Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi.

“Memang suasananya agak reda, tapi pak Gubernur tetap meminta, menginstruksikan untuk melarang semua, untuk mendekati area 10 kilometer,” ujar Saifullah.

Ahli geologi dari Pusat Studi Kebumian, Bencana dan Perubahan Iklim, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya, Amien Widodo mengatakan, meski perilaku Gunung Kelud telah dapat diketahui, masyarakat tetap diminta waspada terhadap aktivitas vulkanologi yang dapat berubah setiap saat.

“Ya dia letusannya ya seperti sekarang ini, cuma sekarang ini mungkin libih besar karena dia harus memecahkan anak gunung Kelud itu, jadi tekanannya menjadi, butuh tenaga besar. Kalau tipikal Keludnya kan hanya beberapa hari itu sudah selesai, tapi kalau alam menghendaki lain ya bisa lain, ya bisa begitu,” ujarnya.
XS
SM
MD
LG