Tautan-tautan Akses

Pemimpin Taliban Dukung Pelaksanaan Pembicaraan Damai


Anggota Taliban di provinsi Ghazni, Afghanistan, 18 April 2015 (Foto: dok).

Anggota Taliban di provinsi Ghazni, Afghanistan, 18 April 2015 (Foto: dok).

Pemimpin pemberontakan Taliban Afghanistan telah mendukung negosiasi politik dengan pemerintah Kabul dan negara-negara asing untuk mencari penyelesaian damai untuk mengakhiri perang yang telah berlangsung selama 14 tahun.

Pemimpin Taliban Mullah Omar setiap tahunnya menyampaikan pesan Idul Fitri untuk membenarkan perang kelompok tersebut di Afghanistan, tetapi pernyataan yang dikeluarkan pada hari Rabu (15/7) menawarkan pertahanan yang belum pernah terjadi sebelumnya terkait keterlibatan baru dengan negosiator perdamaian Afghanistan dan asing.

Pemimpin Taliban yang misterius tersebut mengatakan dialog itu merupakan strategi agama yang "sah" yang bertujuan mengusir pasukan asing dari Afghanistan dan mendirikan negara Islam "murni" di negerinya.

"Oleh karena itu tujuan di balik upaya politik kami serta kontak dan interaksi dengan negara-negara di dunia dan Afghanistan sendiri adalah untuk mengakhiri pendudukan dan untuk membangun sistem Islam di negara kita," kata Omar.

Dalam komentar yang terlihat bertujuan untuk mengatasi kekhawatiran atas sikap kelompok perempuan dan hak-hak minoritas, ia juga mengatakan, "kami secara resmi mengakui hak-hak yang sah dari semua warga Afghanistan termasuk minoritas sebagai tugas agama kami."

Pembicaraan langsung pertama

Pernyataan Mullah Omar tersebut dicetuskan seminggu setelah pemerintah Afghanistan dan delegasi Taliban mengadakan pembicaraan langsung pertama mereka dalam 14 tahun untuk membahas cara-cara mengakhiri perang yang semakin mematikan. Negara tetangga Pakistan ini menjadi tuan rumah bagi apa yang sedang digambarkan sebagai "langkah bersejarah" untuk mengakhiri konflik, meskipun kedua belah pihak mengakui pembicaraan tersebut masih dalam tahap "awal".

Utusan China dan Amerika juga menghadiri pertemuan pekan lalu sebagai "pengamat." Pejabat yang mengetahui tentang pembicaraan itu mengatakan hal ini untuk memastikan komitmen yang dilakukan oleh kedua belah pihak telah benar-benar dilaksanakan.

Beberapa jam setelah pernyataan Mullah Omar, Presiden Afghanistan Ashraf Ghani mengatakan putaran pembicaraan damai berikutnya akan digelar dalam 15 hari ke depan, dan Taliban harus menghadiri pembicaraan tersebut dengan daftar tuntutan mereka secara tertulis. Pemimpin Afghanistan tidak mengatakan di mana pembicaraan akan berlangsung, tetapi menyatakan keyakinannya bahwa babak baru itu akan mengarah menuju perdamaian dan rekonsiliasi proses yang berkelanjutan.

Ajudan Presiden Ghani, Haji Din Mohammad, yang menghadiri pembicaraan awal, mengatakan kehadiran pasukan koalisi merupakan salah satu dari tiga isu utama delegasi Taliban yang dibahas secara rinci. Dua lainnya adalah larangan perjalanan PBB dan pengobatan tahanan Taliban, jelasnya.

Tidak ada hasil besar

Tidak ada pertukaran substantif atas proposal yang telah dihasilkan dalam pertemuan tersebut, tambah Mohammad. Dia menjelaskan bahwa delegasi Afghanistan sebagian mendengarkan titik pandang Taliban.

Taliban bersikeras penarikan pasukan koalisi dari Afghanistan, mengutip hal tersebut sebagai penyebab utama kegiatan pemberontakan mereka.

Namun para pejabat Pakistan mengatakan mereka ingin kelompok Islam untuk menunjukkan fleksibilitas terkait masalah pasukan asing.​

"Jika mereka (Taliban) mengatakan bahwa semua pasukan NATO harus 'angkat kaki', itu merupakan pekerjaan yang sulit dan pemerintah Afghanistan tidak dalam posisi untuk melakukan itu," kata seorang pejabat senior intelijen Pakistan VOA, yang tidak bersedia disebut namanya.

Interaksi yang 'memecah kebekuan' tersebut, menurut analis regional, memiliki efek langsung dari pemberian Presiden Ghani dan legitimasi pemerintah persatuan nasionalnya di mata semua faksi.

Sampai saat ini, Taliban telah menolak untuk terlibat dalam perundingan damai dengan pemerintah di Kabul, menolaknya sebagai produk yang menurut kelompok pemberontak tersebut telah dirancang pada saat negara yang dilanda perang itu "diduduki" oleh pasukan asing pimpinan AS.

XS
SM
MD
LG