Tautan-tautan Akses

Pemerintah akan Panggil Pulang 700 Ribu TKI dari Saudi


Para TKI tiba di Terminal Dua TKI Lounge Bandara Soekarno Hatta (foto dok: Andylala/VOA).

Para TKI tiba di Terminal Dua TKI Lounge Bandara Soekarno Hatta (foto dok: Andylala/VOA).

Pemerintah Indonesia akan memanggil pulang 700 ribu TKI di Arab Saudi, umumnya sebagai pembantu rumah tangga dan supir.

Pemerintah Indonesia bermaksud memanggil pulang sekitar 700 ribu orang yang bekerja di Arab Saudi, umumnya sebagai pembantu rumah tangga dan supir, dalam waktu 15 bulan. Demikian diungkapkan suratkabar berbahasa Arab Al-Hayat, yang mengutip sumber-sumber dari pemerintah Indonesia.

Sumber-sumber itu mengatakan, keputusan untuk memanggil pulang para TKI dari Arab Saudi itu sudah merupakan kepastian dan tidak dapat dibatalkan.

Pemerintah Indonesia Mei lalu mengumumkan, akan menghentikan perekrutan baru pembantu rumah tangga yang akan dikirim ke 21 negara di Timur Tengah, termasuk Arab Saudi, Kuwait, Qatar, Bahrain, Oman, Uni Emirat Arab, Lebanon, Yordania dan Mesir.

Presiden Indonesia Joko Widodo memberikan indikasi itu Februari lalu dengan mengumumkan keinginannya untuk mengakhiri pengiriman tenaga kerja perempuan ke luar negeri. Ketika itu, ia dikutip media mengatakan, praktik mengirim perempuan Indonesia ke luar negeri sebagai pembantu rumah tangga harus segera dihentikan. Sehubungan pernyataannya tersebut, Jokowi menambahkan, Indonesia harus memiliki harkat dan kebanggaan.

Jokowi memberi waktu tiga bulan pada saat itu sebagai masa transisi sebelum menghentikannya sama sekali. Sekitar 4.700 pembantu rumah tangga yang sedang diproses untuk dipekerjakan saat itu di Timur Tengah diperkenankan pergi, namun mereka merupakan kelompok terakhir yang mendapat izin pemberangkatan.

Karena larangan itu, Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi Indonesia memperkirakan, lebih dari 67 ribu perempuan Indonesia batal mewujudkan niat mereka untuk bekerja di Timur Tengah.

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG