Tautan-tautan Akses

Pemberontak Suriah Undurkan Diri dari Perundingan Perdamaian


Seorang pejuang pemberontak terlihat dari belakang karung pasir, di hari keempat gencatan senjata, di desa al-Rayhan di dekat kota Douma, di bagian timur Damaskus pinggiran Ghouta, Suriah, 2 Januari 2017. (REUTERS/Bassam Khabieh)

Seorang pejuang pemberontak terlihat dari belakang karung pasir, di hari keempat gencatan senjata, di desa al-Rayhan di dekat kota Douma, di bagian timur Damaskus pinggiran Ghouta, Suriah, 2 Januari 2017. (REUTERS/Bassam Khabieh)

Perundingan dijadwalkan akan diadakan di ibukota Kazakhstan tetapi pemberontak mengatakan mereka mengundurkan diri karena apa yang mereka katakan pelanggaran oleh pemerintah Suriah persetujuan gencatan senjata, yang dicapai tanggal 30 Desember.

Gencatan senjata di Suriah tampaknya rapuh sementara pasukan pemerintah meningkatkan serangan mereka dekat ibukota Damaskus dan koalisi kelompok pemberontak mengatakan mereka akan menghentikan keikutsertaan mereka dalam pembicaraan perdamaian awal yang ditetapkan bulan ini.

Perundingan dijadwalkan akan diadakan di ibukota Kazakhstan tetapi pemberontak mengatakan mereka mengundurkan diri karena apa yang mereka katakan pelanggaran oleh pemerintah Suriah persetujuan gencatan senjata, yang dicapai tanggal 30 Desember.

“Sementara pelanggaran ini terus terjadi, faksi-faksi pemberontak mengumumkan pembekuan semua pembicaraan yang berkaitan dengan perundingan Astana,” kata pemberontak hari Senin (2/1) dalam pernyataan bersama.

Pemantau hak azasi Suriah mengatakan tentara Suriah, dengan dukungan serangan udara dan tembakan artileri, maju hari Senin (2/1) dalam usaha untuk merebut daerah-daerah yang kaya air sekitar desa Wadi Barada dan Lembah Barada, yang terletak di sebelah barat laut Damaskus.

Rami Abdel, juru bicara kelompok pemantau hak azasi itu, mengatakan pasukan Suriah dan pasukan sekutunya terlibat dalam pertempuran yang sengit dengan oposisi, termasuk Front al-Sham, mantan afiliasi al-Qaida. Namun, laskar pemberontak membantah kelompok militan berada di daerah itu.

Yang dipertaruhkan adalah air. Pemerintah telah mengatakan pemberontak telah merusak prasarana penting air, yang menyebabkan penyaluran air dipotong.

PBB mengatakan paling sedikit 4 juta orang di Damaskus sudah tanpa air sejak tanggal 22 Desember dan kira-kira 1.000 perempuan dan anak-anak mengungsi dari daerah itu akhir pekan lalu. [gp]

XS
SM
MD
LG