Tautan-tautan Akses

Pemantau PBB Hentikan Misi di Suriah


Para anggota pemantau PBB terlihat membawa koper mereka di luar hotel Dama Rose di Damaskus, Suriah (17/6). Pemantau PBB menghentikan patroli mereka di Suriah seiring meningkatnya kekerasan di negara itu.

Para anggota pemantau PBB terlihat membawa koper mereka di luar hotel Dama Rose di Damaskus, Suriah (17/6). Pemantau PBB menghentikan patroli mereka di Suriah seiring meningkatnya kekerasan di negara itu.

Komandan pemantau PBB di Suriah, Mayor Jendral Robert Mood, menghentikan operasi pemantauan karena kekerasan yang meningkat di wilayah itu.

Para pemantau PBB yang tidak bersenjata, tidak akan lagi melakukan patroli di Suriah karena kekerasan yang meningkat membuat situasi menjadi sangat beresiko.

Komandan pemantau PBB Mayor Jendral Robert Mood mengeluarkan pengumuman itu hari Sabtu (17/6) dan mengatakan anggotanya hanya bisa melakukan sedikit pemantauan gencatan senjata karena pemerintah dan oposisi terus memicu konflik itu.

Pejabat-pejabat oposisi Suriah yang bertemu di Istanbul termasuk Ketua Dewan nasional Suriah Bassam Imadi mengatakan keputusan itu tidak mengejutkan.

Pemerintah Suriah juga menanggapi dengan mengatakan pihaknya memahami keputusan itu dan menyalahkan kekerasan itu pada kekuatan-kekuatan yang disebutnya sebagai “teroris”.

Keputusan untuk menghentikan operasi pemantau itu menimbulkan berbagai pertanyaan mengenai apa yang akan terjadi selanjutnya di negara itu.

Hari Sabtu di Washington, juru bicara Gedung Putih mengatakan Amerika berkonsultasi dengan rekan-rekan internasionalnya mengenai langkah-langkah selanjutnya untuk Suriah.

Di Turki hari Sabtu, Menteri Luar Negeri Ahmet Davutoglu menyerukan agar Dewan Keamanan PBB bertindak.

Ketua Dewan Politik Nasional Suriah, Burhan Ghalioun di Istanbul mengatakan ia tidak siap untuk menyerah namun setuju PBB harus mengubah taktik.
XS
SM
MD
LG