Tautan-tautan Akses

Pekerja Garmen Bangladesh Bentrok dengan Polisi


Para pekerja garmen dalam sebuah protes menuntut kenaikan upah di Dhaka, September 2013. (Reuters/Andrew Biraj)

Para pekerja garmen dalam sebuah protes menuntut kenaikan upah di Dhaka, September 2013. (Reuters/Andrew Biraj)

Paling sedikit 100 pabrik telah ditutup di daerah Ashulia dan Savar untuk menghindari kekerasan lebih jauh setelah bentrokan mulai Senin pagi (11/11).

Para pekerja usaha garmen yang menuntut gaji yang lebih tinggi bentrok dengan polisi dan menyerang pabrik-pabrik di kawasan industri di pinggir ibukota Bangladesh.

Para pekerja telah menolak upah minimum 5.300 taka atau $66,25 sebulan, yang merupakan kenaikan 77 persen. Mereka menuntut 8.114 taka atau $100.

Direktur Kepolisian Perindustrian Mustafizur Rahman mengatakan paling sedikit 100 pabrik telah ditutup di daerah Ashulia dan Savar untuk menghindari kekerasan lebih jauh setelah bentrokan mulai Senin pagi (11/11).

Rahman tidak mengungkapkan apakah ada orang yang cedera, tetapi laporan televisi mengatakan sampai 30 orang telah terluka.

Sebuah dewan yang diangkat pemerintah telah menetapkan upah minimum $66,25 pekan lalu, tetapi para pemilik usaha garmen tidak menerimanya. Jumlah tersebut masih yang paling rendah di dunia.
XS
SM
MD
LG