Tautan-tautan Akses

Pejabat HAM PBB: Krisis Suriah Mengarah ke Perang Saudara


Komisaris Hak Azasi PBB, Navi Pillay (foto: dok).

Komisaris Hak Azasi PBB, Navi Pillay (foto: dok).

Komisaris Hak Azasi PBB, Navi Pillay mengatakan hari Kamis semakin banyak tentara Suriah yang membelot dan melawan pemerintah.

Pejabat tertinggi hak azasi manusia PBB mengatakan penindakan berdarah Suriah terhadap demonstran anti-pemerintah telah memburuk menjadi perang saudara.

Komisaris Hak Azasi Navi Pillay mengatakan kepada wartawan di Jenewa hari Kamis semakin banyak tentara yang membelot dan mengangkat senjata terhadap pemerintah. Dia juga mengatakan informasi yang layak dipercaya dari Suriah menunjukkan jumlah yang tewas dalam 8 bulan terakhir kerusuhan jauh lebih tinggi daripada angka resmi PBB yakni 4000.

Dewan HAM PBB akan mengadakan pertemuan mendesak hari Jumat untuk membicarakan krisis tersebut.

Tetapi, jurubicara Departemen Luar Negeri Amerika Mark Toner mengatakan kekerasan di Suriah sebaiknya jangan digambarkan sebagai perang saudara karena, katanya, pemerintah jauh lebih banyak menggunakan senjata.

Suriah tidak mau mengakhiri penindakan tersebut, dengan alasan tindakan demikian diperlukan untuk menghadapi serangan teroris bersenjata terhadap kaum sipil dan petugas keamanan.

Dalam perkembangan lainnya, tindakan pemerintah Suriah yang semakin keras untuk mempertahankan kekuasaannya tampak mempersatukan beberapa kelompok yang berharap untuk mempercepat jatuhnya rezim itu.

Para tokoh dari Dewan Nasional Suriah saat mengadakan pertemuan di Istanbul, Turki (foto: dok).

Para tokoh dari Dewan Nasional Suriah saat mengadakan pertemuan di Istanbul, Turki (foto: dok).

Beberapa pejabat dari Dewan Nasional Suriah dan Laskar Pembebasan Suriah mengatakan para pemimpin dari kedua organisasi itu bertemu secara rahasia sebelumnya pekan ini di kota Hatay, Turki selatan, dan sudah mulai bekerja mengenai apa yang digambarkan sebagai rencana tindakan gabungan. Dan dalam sebuah konsesi penting, mereka mengatakan Laskar Pembebasan Suriah setuju untuk mengurangi serangan terhadap pasukan yang setia kepada Presiden Bashar al-Assad.

Juru bicara Laskar Pembebasan Suriah Maher Nuaimi mengatakan kepada Los Angeles Times organisasi itu setuju pihaknya “ tidak akan menyerang satuan-satuan yang tinggal di tangsi-tangsi mereka.” Tetapi Nuaimi juga mengatakan kelompok bersenjata itu akan memerangi “ satuan manapun yang memasuki kota-kota kami dan mencoba membunuh rakyat kami.”

Konsesi itu merupakan perubahan besar untuk Laskar Pembebasan Suriah itu dan lebih 10.000 pembelot dari militer Suriah yang menjadi anggota laskar itu, yang memperlihatkan kesediaan yang meningkat dalam beberapa minggu belakangan ini untuk secara langsung melawan Assad dan pasukan militer Suriah.

XS
SM
MD
LG