Tautan-tautan Akses

Parlemen Burma: Polisi Bubarkan Demo dengan Bom Asap Fosfor


Suasana pertambangan di Sarlingyi, Burma (Foto: dok). Penyelidikan Parlemen Burma mengukuhkan bahwa polisi menggunakan bom asap fosfor saat membubarkan demo di luar pertambangan ini, November tahun lalu.

Suasana pertambangan di Sarlingyi, Burma (Foto: dok). Penyelidikan Parlemen Burma mengukuhkan bahwa polisi menggunakan bom asap fosfor saat membubarkan demo di luar pertambangan ini, November tahun lalu.

Penyelidikan parlemen Burma telah mengukuhkan bahwa polisi menggunakan bom asap fosfor dalam bentrokan dengan demonstran tahun lalu di luar pertambangan tembaga yang kontroversial yang didukung China.

Puluhan demonstran terbakar, sebagian parah, oleh alat yang digunakan oleh polisi anti-huru-hara. Alat tersebut, saat berlangsungnya demo menentang pertambangan tembaga Letpedaung yang dioperasikan oleh militer, digambarkan sebagai “bola api", bulan November tahun lalu.

Laporan hari Selasa (12/3) mengakui adanya luka bakar “yang tidak perlu” yang diakibatkan bom asap fosfor. Tetapi, laporan tersebut mengatakan bahwa luka bakar itu tidak diperkirakan sebelumnya, dengan mengatakan polisi menggunakan alat itu tanpa mengetahui apa akibatnya.

Laporan yang sudah lama ditunggu itu juga menyarankan pekerjaan diteruskan di pertambangan tembaga itu, walaupun penduduk desa memrotesnya dengan alasan pertambangan itu telah menimbulkan bencana lingkungan dan memaksa banyak orang mengungsi dari rumah mereka.

Penduduk desa telah mengatakan mereka bersedia melanjutkan protes apabila laporan tersebut tidak menghasilkan tanggapan atas tuntutan mereka.
XS
SM
MD
LG