Tautan-tautan Akses

Para Pemilih Irak Berikan Suara dalam Pemilihan yang Ditunda


Seorang warga Iran tengah memasukkan surat suaranya ke kotak suara di salah satu TPS di distrik Kadhimiya, Baghdad, 14 Juni yang lalu (Foto: dok). Warga di provinsi Anbar dan Ninewah baru dapat memberikan suara mereka dalam pemilu yang ditunda dua bulan karena alasan keamanan, Kamis (20/6).

Seorang warga Iran tengah memasukkan surat suaranya ke kotak suara di salah satu TPS di distrik Kadhimiya, Baghdad, 14 Juni yang lalu (Foto: dok). Warga di provinsi Anbar dan Ninewah baru dapat memberikan suara mereka dalam pemilu yang ditunda dua bulan karena alasan keamanan, Kamis (20/6).

Warga Irak di dua provinsi berpenduduk mayoritas Suni, memberikan suara hari Kamis (20/6) dalam pemilihan tingkat provinsi yang ditunda para pejabat selama dua bulan disebabkan keprihatinan keamanan.

Penjagaan keamanan yang ketat, termasuk larangan terhadap lalu-lintas kendaraan, diberlakukan di provinsi Anbar di Irak barat dan di provinsi Ninewah di selatan negara itu.

Sekitar 2,8 juta orang memenuhi syarat untuk memberikan suara dalam pemilihan untuk mengisi 69 kursi dewan provinsi. Para pemilih di 12 provinsi Irak lainnya memberikan suara mereka bulan April.

Anbar dan Ninewah telah menjadi lokasi aksi-aksi protes menentang pemerintah Perdana Menteri Nouri al-Maliki yang dipimpin golongan Syiah. Sebagian warga Irak mempertanyakan alasan bagi penundaan pemilihan itu, dan memandang penundaan itu sebagai taktik politik.

Pemilihan tingkat provinsi itu secara luas dipandang sebagai ukuran kekuatan partai-partai politik menjelang pemilihan parlemen yang dijadwalkan akan dilaksanakan tahun depan.
XS
SM
MD
LG