Tautan-tautan Akses

Para Diplomat Bertahan di Korea Utara Meski Ada Peringatan


Warga Korea Utara berjalan di lapangan Kim Il Sung, Pyongyang (19/3). Para diplomat asing masih bertahan di Pyongyang meski ketegangan meningkat antara dua Korea.

Warga Korea Utara berjalan di lapangan Kim Il Sung, Pyongyang (19/3). Para diplomat asing masih bertahan di Pyongyang meski ketegangan meningkat antara dua Korea.

Para diplomat negara-negara asing yang ditempatkan di Korea Utara tampaknya tetap bertahan di kedutaan mereka di Pyongyang hari Sabtu (6/4).

Diplomat asing yang ditempatkan di Korea Utara tampaknya tetap bertahan di kedutaan mereka di Pyongyang Sabtu, meskipun ada saran pemerintah kepada publik bahwa mereka harus meninggalkan ibukota demi keamanan.

Laporan yang diterima dari sejumlah kedutaan asing di Pyongyang mengindikasikan para diplomat mengabaikan peringatan untuk pergi, dan bahwa kebanyakan orang asing menganggap pesan peringatan Korea Utara yang beredar Jumat lalu sebagai isyarat yang dimaksudkan untuk meningkatkan ketegangan di semenanjung Korea.

Korea Utara telah memberitahu kedutaan dan kelompok-kelompok internasional bahwa mereka hanya bisa menjamin keamanan sampai tanggal 10 April jika terjadi permusuhan terbuka.

Rusia dan Inggris mengatakan hari Jumat (5/4), bahwa mereka tidak punya rencana untuk mengevakuasi staf kedutaan.

Sementara itu, lebih banyak warga Korea Selatan yang bekerja di kawasan industri di dalam Korea Utara - proyek komersial yang didukung Seoul dan Pyongyang selama bertahun-tahun - kembali melintasi perbatasan ke Selatan Sabtu, beberapa hari setelah Pyongyang mengatakan akan memblokir akses Korea Selatan ke fasilitas itu.

Hingga 500 warga Korea Selatan diyakini masih berada di kawasan industri Kaesong, yang diyakini sebagai sumber pemasukan uang tunai utama bagi Pyongyang.

Seorang pejabat senior Korea Selatan mengatakan Seoul mungkin menarik pekerja mereka keluar dari kawasan industri gabungan di Korea Utara jika situasi menjadi berbahaya.

Dalam berita terkait, para wisatawan di Korea mengekspresikan kekhawatiran akan keamanan mereka Sabtu, sehari setelah Pongyang memberitahu kedutaan- kedutaan asing bahwa mereka tidak bisa menjamin keselamatan karena meningkatnya ketegangan di semenanjung Korea.

Dalam rapat umum bergaya militer, Korea Utara telah meningkatkan kekhawatiran dengan mengeluarkan ancaman terhadap Amerika Serikat dan Korea Selatan - termasuk ancaman serangan nuklir terhadap AS

Tunjukkan komentar

XS
SM
MD
LG