Tautan-tautan Akses

Oposisi Niger Tak akan Akui Hasil Pilpres Putaran Kedua


Juru bicara koalisi oposisi Niger, Amadou Djibo (kiri) memberikan keterangan kepada media (foto: dok).

Juru bicara koalisi oposisi Niger, Amadou Djibo (kiri) memberikan keterangan kepada media (foto: dok).

Oposisi Niger menyatakan tidak akan mengakui hasil pemilihan presiden (Pilpres) putaran kedua yang akan dilaksanakan Minggu, 20 Maret.

Juru bicara koalisi oposisi Niger, Amadou Djibo hari Kamis (17/3) mengatakan, koalisi juga tidak akan mengakui lembaga yang dibentuk dari pemilihan itu, dan meminta pendukung agar memboikot pilpres.

Seruan itu disampaikan sehari setelah calon partai tersebut, Hama Amadou, dilaporkan telah dievakuasi ke Paris untuk perawatan medis. Amadou, mantan perdana menteri, menghadapi Presiden Mahamadou Issoufou dalam putaran kedua. Jurubicara Amadou pekan lalu menyatakan masalah kesehatan membuatnya dipindah ke rumahsakit di Niamey.

Amadou ditahan sejak November karena dituduh terlibat skema penyelundupan bayi, tuduhan yang disebutnya bermotif politik.

Koalisi oposisi juga menyerukan transisi politik untuk menyelenggarakan pemilu baru, dengan alasan pemilu 21 Februari sudah direkayasa. [ka/al]

XS
SM
MD
LG