Tautan-tautan Akses

Oditur Militer AS Tuntut Seorang Tentara atas Pembunuhan Sipil Irak


Sersan Marinir Frank D. Wuterich, pengacara Neal A. Puckett dan Melissa Balcombe di Camp Pendleton, California (Foto: dok).

Sersan Marinir Frank D. Wuterich, pengacara Neal A. Puckett dan Melissa Balcombe di Camp Pendleton, California (Foto: dok).

Wuterich telah mengaku tidak bersalah atas sembilan pembunuhan dan tuduhan lain sehubungan dengan pembunuhan bulan November tahun 2005.

Oditur militer mengatakan seorang Marinir Amerika yang menjadi pangkal kasus pidana terbesar terhadap pasukan Amerika dalam perang Irak melakukan beberapa asumsi maut ketika ia dan pasukannya membunuh 24 orang sipil Irak, termasuk perempuan dan anak-anak yang tidak bersenjata.

Argumentasi pembukaan tuntutan dalam peradilan militer terhadap Sersan Frank Wuterich mulai hari Senin di Camp Pendleton di California. Wuterich telah mengaku tidak bersalah atas sembilan pembunuhan dan tuduhan lain sehubungan dengan pembunuhan bulan November tahun 2005.

Marinir berusia 31 tahun itu mengatakan mereka sedang mencari orang-orang yang bertanggung jawab atas pemboman pinggir jalan yang menewaskan seorang Marinir dan melukai dua lainnya. Oditur mengatakan mereka datang untuk membalas kematian rekan tentara mereka.

Pengacara Wuterich mengatakan terdakwa yakin ia akan dibebaskan dari tuduhan.

Wuterich adalah orang yang terakhir dari delapan Marinir yang dituduh dalam kasus itu. Tuduhan terhadap enam orang dibatalkan atau ditolak dan satu orang dibebaskan dari tuduhan.

XS
SM
MD
LG